Bagikan

Lensa Canon EF-S 10-22mm f / 3.5-4.5 USM adalah lensa zoom ultra wide-angle dengan kemampuan ekspresif dinamis dan bentuk yang ringan untuk semua kamera EOS digital dudukan EF-S. Lensa EF-S memiliki fitur elemen belakang menonjol yang memerlukan desain cermin khusus untuk menghindari benturan antara cermin dan bagian belakang lensa. Ide utamanya adalah untuk mengurangi jarak lensa ke sensor yang dapat diterjemahkan ke dalam desain lensa yang lebih baik atau setidaknya di atas kertas.

EF-S adalah julukan Canon untuk Lingkaran Gambar Kecil. Jarak antara bidang film (sensor) dan bagian belakang lensa lebih pendek daripada di lensa EF. Banyak yang mempertanyakan umur panjang standar ini, tetapi, yang menjadi harapan adalah standar ini akan bertahan cukup lama bagi kebanyakan orang untuk mendapatkan nilai yang diinginkan dari sebuah lensa.

Salah satu hal yang harus perhatikan pada kontak pertama adalah jika desain lensa tidak memanjang selama pembesaran. Ada ban dalam yang bergerak sesuai dengan posisi zoom (mirip dengan zoom ultra-lebar Canon full-frame) tetapi ini tidak mempengaruhi panjang fisik lensa. Masih masuk akal untuk menambahkan filter untuk melindungi bagian lensa ini. Secara resmi lensa tidak disegel dan oleh karena itu tidak tahan debu – fitur ini terbatas pada lensa kelas L terbaru. Kualitas build terasa sedikit lebih baik dibandingkan dengan sepupunya seperti EF-S 17-85mm f / 4-5.6 USM IS. Cincin fokus tetap sesuai dengan kualitas kelas konsumen yang biasa tetapi cincin zoom karet lebar terasa cukup halus. Kualitas plastiknya sangat baik (meskipun belum kualitas kelas L). Panjang konstan sepanjang rentang zoom tentu membantu menjaga kesan positif.

Lensa ini memiliki drive AF USM (ultrasonik) tipe ring yang sangat cepat dan hampir senyap yang menyediakan pemfokusan manual penuh waktu dalam mode AF satu bidikan. Akurasi AF sangat tepat selama pengujian.

Dalam kategori ketajaman, Canon EF-S 10-22mm f/3.5-4.5 USM Lens adalah performa yang layak. Ingatlah bahwa saat memotret pada panjang fokus ini, detail cenderung menjadi sangat kecil. Sensor DSLR berjuang untuk menghasilkan hasil yang tajam saat detail turun ke ukuran beberapa piksel. Gambar yang dihasilkan dipertajam dengan baik.

Dan juga 10-22mm cukup tajam ketika terbuka lebar di seluruh rentang panjang fokus dan yang lebih mengesankan, cukup tajam tepat di sudut bingkai. Ketajaman hanya meningkat sedikit saat dihentikan, tetapi vignetting dengan cepat meningkat pada aperture yang lebih sempit.  Terbuka lebar (terutama pada 10mm), 10-22 menunjukkan vignetting yang kuat. Menghentikan atau menambah panjang fokus akan mengurangi efek vignette. Lensa canon yang satu ini juga sangat cocok untuk mengambil foto landscape.

CA (Chromatic Aberration) adalah pembeda kualitas lensa yang umum. CA terlihat di sudut-sudut pada 10mm, tetapi secara bertahap menghilang (atau hampir begitu) sebesar 22mm.

Flare adalah musuh umum lainnya dari lensa sudut ultra lebar. Elemen depan lebar yang dikombinasikan dengan panjang fokus ultra lebar dapat menimbulkan masalah suar saat matahari terbenam. Kabar baiknya adalah bahwa kontrol 10-22 menyala dengan sangat baik. Biasanya, jika matahari tidak dalam bingkai, suar tidak muncul.

Bokeh? Nah, Canon mengklaim 10-22 memiliki desain apertur melingkar untuk sorotan yang tidak fokus. Sebenarnya menghentikan sorotan di luar fokus dalam aplikasi pemotretan normal tidak mudah dengan lensa dengan rentang panjang fokus sudut ultra lebar ini dengan pengaturan bukaan bukaan tidak lebar. Jadi, fitur bagus dengan kepentingan yang relatif rendah untuk sebagian besar penggunaan lensa ini. Kedalaman bidang yang sangat dalam adalah fitur sambutan itu sendiri.