Bagikan

Alicia-Bock.com – Pada  2009, Sigma mengumumkan lensa Sigma 10-20mm /3.5, versi aperture konstan dari zoom sudut ultrawide. Lensanya sedikit lebih besar dan lebih berat, menggunakan filter 82mm, bukan 77mm.

Lensa hanya kompatibel dengan sensor berukuran APS-C, jika menggunakan lensa pada kamera full-frame akan menghasilkan vignetting pada panjang fokus berapa pun (meskipun lebih menonjol di bawah 14mm). Pada kamera cropped-frame, lensa akan menghasilkan bidang pandang efektif 16-32mm (Canon) atau 15-30mm (Nikon dan lainnya).

Lensa dikirimkan dengan tudung lensa berbentuk kelopak, dan untuk saat ini, lensa ini berharga sekitar 5-7 jutaan yang tersedia untuk kamera Sony, Canon, Nikon, dan Pentax. Langsung saja kita lihat deskripsi lensa ini melalui namanya:

  • 10-20mm – Memperbesar dari 10-20mm.
  • f/3.5 – Lensa ini memiliki aperture maksimum 3,5 di seluruh rentang zoom.
  • EX – Sigma memiliki lapisan luar khusus yang menunjukkan bangunan superiornya.
  • DC – Kode lensa yang ditujukan untuk kamera digital dengan sensor ukuran APS-C.
  • HSM – Motor Hyper-Sonic. Meski tidak senyap, motor ini lebih senyap daripada motor zoom standar.

Spesifikasi:

Elemen/Grup
13 elemen dalam 10 grup
Sudut Pandang 102.4 – 63.8
Pisau Diafragma 7
Minimum Apertur f22
Minimum Jarak Fokus 24cm / 9.4in
Ukuran Filter (mm) 82mm
Dimensi 87.3mm x 88.2mm / 3.4in x 3.5in
Berat 520g / 18.3oz
Mount Tersedia pada Sigma, Nikon, Canon, Pentax, Sony

 

Lensa Sigma 10-20mm f/3.5 EX DC HSM | Build dan Desain

Desain Lensa Sigma 10-20mm f/3.5 EX DC HSM

Sigma 10-20mm /3.5 menggunakan konstruksi plastik padat dengan bobot yang cukup besar. Lensa seimbang dengan baik pada badan pengujian Canon 20D. Lensa ini memiliki hasil akhir matte hitam pekat dengan bagian-bagiannya menggunakan lapisan karet Sigma. Sama seperti Sigma 35mm f/1.4 dudukan bodi terbuat dari logam, sedangkan ulir filter 82mm terbuat dari plastik.

Lensa hanya memiliki satu sakelar, yang mengaktifkan atau menonaktifkan fokus otomatis.

Cincin zoom lebih besar dan diposisikan lebih dekat ke dudukan bodi. Lebar cincin sekitar 3/4 inci, terdiri dari karet dengan ikat yang dalam. Perlawanan pada cincin tepat – tidak terlalu kencang, tidak terlalu halus. Zoom creep bukan merupakan faktor. Dibutuhkan sekitar 25 derajat putaran untuk melewati kisaran panjang fokus, dan memperbesar hasil dalam perpanjangan lensa seperempat inci.

Cincin fokus dipasang di dekat elemen depan lensa, cincin tipis (1/4 inci) yang terdiri dari karet yang sama, dengan rusuk yang dalam. Cincin fokus berputar di sekeliling lensa dan tidak ada penghentian keras, tetapi penghentian lembut pada fokus tak terhingga dan terdekat. Lensa akan fokus melewati tak terhingga. Cincin fokus pada salinan lensa ini sangat kaku, dan membutuhkan upaya dua jari yang kuat untuk memindahkannya.

Lensa dikirimkan dengan tudung lensa pendek berbentuk kelopak. Kap menggunakan dudukan bayonet untuk dipasang ke lensa, dan terbalik di bagian depan untuk penyimpanan. Tudung lensa menambahkan 1 1/2 inci ke panjang keseluruhan lensa saat dipasang.

 

Ketajaman pada Lensa Sigma 10-20mm

Sigma telah membuat beberapa peningkatan yang pasti dengan lensa ini, khususnya pada kinerjanya pada 10mm. Namun, ini datang dengan sedikit penurunan kualitas pada 17-20mm.

Dengan lensa yang digunakan pada sudut terlebar dan bukaan lebar pada /3.5, lensa menghasilkan gambar yang sangat tajam di seluruh sebagian besar bingkai (~1,5 unit buram) dengan sudut lembut hanya terjadi di tepi ekstrem bingkai. Memperkecil tepi lembut ini menghilang, dan kinerja pada dasarnya sama antara 12-20mm: sekitar 1,5 unit buram di tengah, dan 2 unit buram di sudut.

Melakukan stopping down dapat menghasilkan keuntungan marjinal, tetapi profil ketajaman hanya sedikit meningkat dari apa yang ada di /3.5, dan itu sudah cukup bagus. Pembatasan difraksi ditetapkan pada /11, di mana kinerjanya masih cukup baik pada sekitar 1,5 unit blur di seluruh bingkai antara 12-20mm. Ketajaman mulai menurun pada /16, dan menjadi biasa-biasa saja pada /22 (3-5 unit buram).

Ketajaman tengah bagus di seluruh rentang zoom tetapi ketajaman sudut tidak terlalu bagus. Lensa yang sebanding dari Canon dan Sigma terlihat lebih baik di area ini. Lensa juga tidak memiliki stabilisasi optik untuk dibicarakan, yang berarti Anda harus berhati-hati dengan kecepatan rana saat menggunakannya tanpa stabilizer (merekam dengan tangan).

 

Kromatik Aberasi (CA), Vignet, dan Distorsi

Chromatic aberration sedikit lebih tinggi daripada versi Sigma 10-20mm sebelumnya. Sementara versi /4-5.6, bukaan lebar pada 10mm tidak buruk di sudut, versi /3.5 cukup tinggi di sudut (~10/100 persen dari tinggi bingkai) di setiap pengaturan aperture. Kinerja CA rata-rata juga sedikit lebih tinggi.

Bayangan sudut agak meningkat dari model pendahulunya 10-20mm. Sudut selalu sedikit lebih gelap daripada bagian tengah bingkai saat menggunakan lensa ini. Pada saat digunakan terbuka lebar, lensa mengalami penurunan cahaya paling banyak dan pada 10mm dan /3.5, sudut yang 2/3EV lebih gelap daripada bagian tengahnya. Lebih baik pada pengaturan lain yaitu pada /5.6, bayangan sudut sekitar 1/3EV, dan pada /8 dan penurunan cahaya yang lebih kecil melayang di sekitar diferensial seperempat stop.

Lensa ultrawide biasanya rentan terhadap distorsi, tetapi dalam kasus ini Sigma 10-20mm /3.5 menjaga distorsi seminimal mungkin. Itu paling menonjol di 10mm, di mana distorsi barel menunjukkan +0,8% di sudut dan rata-rata 0,5%. Ini berkurang saat lensa diperbesar, dan mencapai distorsi hampir 0% pada 15mm. Setelah 15mm, lensa memasuki wilayah bantalan bantalan di sudut, menunjukkan -0,25% di sudut pada 20mm.

 

Auto Fokus

Sigma 10-20mm /3.5 menggunakan motor pemfokusan HSM, menghasilkan operasi fokus otomatis yang cepat dan nyaris senyap. Lensa membutuhkan waktu sekitar 1,5 detik untuk melewati rentang pemfokusannya. Titik ke titik fokus tampaknya berjalan sedikit lebih cepat. Hasil fokus otomatis dapat diganti setiap saat hanya dengan memutar cincin fokus. Elemen depan tidak berputar selama fokus.

 

Makro

Tidak perlu heran jika lensa ini memiliki kinerja makro yang sangat buruk. Karena pembesarannya hanya sebesar 0,15x, meskipun jarak fokus dekat minimum adalah 24cm (sekitar 8 inci).

 

Walaupun lensa ini termasuk keluaran lama, performanya cukup baik. Dan juga lensa ini sangat cocok untuk orang-orang yang mencari kualitas gambar yang sangat baik di bagian tengah bingkai di semua panjang fokus, autofokus cepat, senyap dan akurat. Untuk harga lensa silahkan cek disini. Dan jangan lupa, sebelum membeli pastikan dulu toko yang menjualnya dapat dipercaya atau tidak melalui ulasan-ulasan yang tersedia di setiap toko.