Alicia-Bock.com – Lensa 70-200mm selalu menjadi salah satu lensa inti dalam sistem kamera yang dimiliki oleh Canon. Dengan sistem RF mirrorless yang baru, Canon telah mengubah banyak hal terkait dengan konstruksi RF 70-200mm f/2.8L mereka, beralih dari lensa zoom internal panjang konstan ke desain zoom ekstensi yang jauh lebih ringkas. Sebagian besar akan menghargai pengurangan ukuran, tetapi apakah itu disertai dengan kompromi optik atau fisik? Mari kita simak review lensa canon RF 70-200mm F/2.8 L IS USM secara tuntas di dalam artikel kali ini.

Lensa Canon RF 70-200mm F2.8 L IS USM merupakan pengubah permainan dalam dunia fotografi. Lensa 70-200mm f/2.8 hampir merupakan anggota wajib dari setiap kit fotografi amatir profesional atau serius dan lensa ini sering kali termasuk yang paling sering digunakan. Kombinasikan model lensa yang agak besar dan berat dengan penggunaan yang sangat sering dan lensa itu akan menjadi salah satu sumber kelelahan fotografer terbesar.

Lensa RF ini mengubah permainan dengan mencukur jumlah berat yang sangat signifikan dan mengurangi ukuran yang ditarik secara signifikan menjadi 5,75″ (146mm) yang mengarah ke lebih sedikit ruang yang dikonsumsi dalam kasing, bahkan dipasang secara vertikal di mana model lensa ini dulu hanya pas dalam orientasi horizontal.

Para insinyur Canon berjanji bahwa lensa RF akan memiliki ukuran yang lebih kecil, bobot yang lebih ringan, dan/atau fitur baru dengan kualitas gambar setidaknya sama bagusnya atau lebih baik dari lensa seri EF yang setara. Jelas, model ini menerima dua manfaat pertama secara besar-besaran.

Sebagian besar lensa 70-200mm f/2.8 dengan nama besar memiliki performa yang hebat secara optik, model Canon EF saat ini sangat baik, dan hanya sedikit fotografer serius yang akan menerima apa pun yang kurang. Meskipun ukuran dan berat lensa RF berkurang, lensa ini luar biasa secara optik, lebih unggul dari pendahulunya.

Dari Segi Konstruksi dan Kontrol

Review Lensa Canon RF 70-200mm F/2.8 L IS USM

Sejak awal sistem EOS, lensa seri 70-200mm dan 80-200mm L telah menampilkan mekanisme zoom internal yang menjaga panjang lensa tetap konstan. Meskipun ini memiliki beberapa keunggulan, seperti konstruksi yang berpotensi lebih kuat dan penyegelan cuaca yang lebih efektif, ia juga memiliki dua kelemahan besar yaitu ukuran dan berat. Lensa zoom 70-200mm f/2.8 dari Canon umumnya berukuran hampir 8 inci dan berat 1,5kg.

Dengan RF 70-200mm f/2.8L, Canon telah menggunakan desain laras yang diperpanjang, yang secara dramatis memangkas ukuran dan berat, hingga panjang 5,75″ dan 1.070g. Itu 1/3 lebih ringan dan 25% lebih pendek jika dibandingkan dengan EF 70-200mm f/2.8L IS III, dan perbedaannya langsung terasa.

Lensa RF 70-200mm, ketika diciutkan menjadi 70mm, akan dengan mudah masuk ke sebagian besar tas kamera, dan umumnya dapat muat bahkan dengan kamera terpasang. Bobot yang lebih ringan juga segera terlihat, dan panjang yang lebih pendek berarti bobotnya juga lebih dekat ke dudukan lensa, meningkatkan keseimbangan. Hasilnya membuat kita tidak lelah ketika membawa 70-200mm f/2.8L untuk bidikan yang diperpanjang, dan lensa ditangani dengan indah pada EOS R6.

Mungkin beberapa orang berharap mereka terjebak dengan desain panjang konstan, keputusan untuk memperbesar zoom ini sangat disambut baik. Memiliki telezoom f/2.8 yang cukup ringan sungguh luar biasa dan sangat meningkatkan kenyamanan ketika menggunakan sebuah lensa. Dibandingkan dengan Tamron untuk Sony E-Mount, Canon sedikit lebih berat dan diameternya lebih besar, tetapi pada dasarnya panjangnya sama ketika keduanya disetel ke 70mm. Tudung Tamron secara signifikan lebih ramping, yang memberikan keuntungan dalam menyimpan lensa di tas.

Canon juga telah melakukan pekerjaan yang baik untuk mengurangi dua negatif dalam membangun ketahanan dan penyegelan cuaca. Dalam unboxing yang dilakukan oleh Roger Cicala dari LensRentals, ia menunjukkan bahwa RF 70-200mm dibangun dengan sangat baik, dan penyegelan cuaca juga seharusnya tidak menjadi masalah. Canon telah membuat desain zoom perluasan yang disegel selama bertahun-tahun dalam rentang 24-70mm. dan jangkauan 100-400mm.

Lensa ini terasa sangat kokoh di tangan, dengan eksterior yang dilapisi plastik rekayasa bermutu tinggi dengan hasil akhir matte-putih yang halus. Cincin zoom berputar dengan mulus (meskipun juga mengeluarkan suara mendesing dari gerakan laras bagian dalam). Laras yang memanjang sangat kokoh, tanpa kelenturan atau permainan sama sekali, dan terasa sangat kokoh.

Di belakang cincin zoom lebar terdapat cincin fokus manual, yang berputar sangat mulus dan dengan redaman yang baik. Di dekat dudukan lensa terdapat cincin kontrol RF yang ada di mana-mana, yang berputar dengan klik yang memuaskan.

Lensa ini memiliki empat sakelar di sisi kiri untuk mengontrol opsi yang terkait dengan fokus dan stabilisasi gambar. Ada pembatas fokus untuk beralih antara rentang fokus penuh dan 2,5m hingga tak terbatas, sakelar pemilih AF/MF, sakelar pemilih Penstabil Gambar, dan sakelar mode IS. Semuanya adalah sakelar Canon standar yang telah ada di lensa mereka selama sekitar satu dekade terakhir.

Mereka low profile dan klik positif pada tempatnya, memastikan bahwa perubahan yang tidak disengaja jarang terjadi. Di sisi kanan lensa terdapat sakelar kunci zoom, yang dapat menjaga lensa tetap tertutup pada 70mm dan mencegah zoom merayap.

RF 70-200mm f/2.8L dilengkapi dengan kerah tripod, yang berada di antara cincin fokus dan kontrol. Kerahnya lebih ramping dari model EF sebelumnya, dan terpasang dengan aman ke lensa.

Dibutuhkan sedikit rotasi untuk membuka kunci lensa untuk memungkinkan rotasi ke orientasi vertikal, tetapi mengunci lebih baik daripada collar yang dimiliki pada lensa EF 70-200mm, jadi akan mengambil tradeoff.

Disarankan untuk melepas kerah tripod untuk pemotretan sehari-hari, karena lensa akan bekerja lebih baik dengan itu. Dan juga dapat menggunakan lensa tanpa kerah pada tripod, karena bobotnya yang lebih rendah, tetapi keseimbangan lebih baik dengan itu, jadi tinggal memasukkan kerah ke dalam tas dan memasangnya saat memotret dengan tripod.

RF 70-200mm juga dilengkapi dengan tudung lensa putih. Kapnya terbuat dari plastik dengan baik, dan memiliki interior berusuk untuk mencegah silau. Ini juga memiliki jendela geser untuk memungkinkan saat menyesuaikan filter polarisasi tanpa melepas tudung.

Ini sangat besar, dengan diameter lebar yang membuatnya hampir mustahil untuk dimasukkan ke dalam tas bahu dengan tudung terpasang.

Pengganti bagus yang jauh lebih ringkas adalah tudung ES-83 Canon, yang dirancang untuk RF 50mm f/1.2L. Kap tersebut memberikan cakupan naungan yang baik, dipasang dan mengunci dengan aman ke RF 70-200mm f/2.8L, dan juga mengunci dalam posisi terbalik.

ES-83 tidak memiliki jendela filter dari tudung yang disertakan, tetapi secara signifikan lebih ramping, dan ketika dibalik tetap rapat ke badan lensa dan hanya meningkatkan diameter lensa beberapa milimeter. Klik di sini untuk melihatnya pada RF 70-200mm. Jadi, lensa ini adalah pilihan yang jauh lebih baik untuk penggunaan sehari-hari.

Satu catatan terakhir yaitu konsekuensi dari desain yang ringkas adalah bahwa elemen belakang RF 70-200mm f/2.8L sangat dekat dengan dudukan lensa. Dengan demikian, tidak dapat mengambil telekonverter RF Canon, yang sedikit mengecewakan bagi mereka yang mencari jangkauan tambahan.

Fokus

Performa AF merupakan faktor yang sangat penting dalam mewujudkan kualitas gambar yang dapat dihasilkan oleh lensa, terutama bila lensa mampu menciptakan kedalaman bidang yang dangkal dan lensa kemungkinan besar akan digunakan untuk fotografi aksi. Untuk itu, Canon RF 70-200mm F2.8 L IS USM Lens mendapatkan sistem AF yang canggih dan berkinerja sangat tinggi yang digerakkan oleh motor fokus ganda Nano USM (Ultrasonic).

Fokus pada Canon RF 70-200mm F/2.8 L IS USM

Sementara Canon telah merancang sistem Nano USM AF ke dalam lensa RF seri-L terbaru, desain motor ganda ini adalah yang pertama dari Canon. Lensa ini juga menggabungkan kontrol fokus mengambang, Canon lainnya yang pertama, yang menggerakkan dua kelompok lensa satu per satu saat menggunakan dua motor Nano USM yang disebutkan di atas.

Elemen lensa fokus mengambang memperpendek jarak fokus dan membantu mengurangi pernapasan, memberikan pengguna dengan cepat, konsisten dan kinerja yang dapat diandalkan.

Nano USM bertindak seperti versi ultra-cepat STM AF, menggabungkan manfaat dari aktuator Ring USM berkecepatan tinggi dengan sistem STM stepping motor yang tenang dan halus, langsung, sistem penggerak tipe sekrup timah.

Seperti sistem AF yang digerakkan oleh Ring USM, Nano USM fokus dengan sangat cepat – hampir seketika. Seperti sistem STM AF, Nano USM memfokuskan hampir tanpa suara, dengan hanya bunyi klik samar yang terdengar dengan telinga di sebelah lensa. Selain itu, seperti lensa Nano USM lainnya, lensa ini fokus dengan sangat mulus.

Rudy Winston dari Canon USA menyatakan: “Teknologi Nano USM baru dari Canon menggunakan faktor bentuk yang sama sekali berbeda, tetapi mencapai hasil fokus di dalam lensa melalui prinsip energi getaran ultrasonik yang sama, yang ditransmisikan ke sini menjadi gerakan linier (bukan rotasi) di dalam lensa.

Motor Ultrasonik baru yang mungil ini mencapai kombinasi respons yang cepat dan hampir instan selama pemotretan gambar diam, dengan kehalusan yang diperlukan untuk fokus yang baik selama perekaman video.”

Ring USM adalah preferensi Canon sebelumnya untuk sistem AF lensa kelas atas. Meskipun sebagian besar lensa Ring USM memiliki performa yang hebat, mereka umumnya tidak fokus dengan begitu mulus di Movie Servo AF, dan lensa Ring USM EF menghasilkan obrolan fokus yang jauh lebih banyak. Lensa Nano USM (dan STM) fokus otomatis jauh lebih halus dan lebih senyap daripada lensa Ring USM.

Fokus otomatis dan Stabilisasi Gambar

RF 70-200mm f/2.8L IS dilengkapi motor pemfokusan Nano USM baru dari Canon, dan sebenarnya ada dua motor linier ini di dalam lensa untuk memastikan fokus otomatis yang cepat.

Dikatakan bahwa motornya berfungsi, karena lensa memfokus dengan sangat cepat dan senyap baik dalam bidikan tunggal maupun fokus otomatis kontinu. Pada EOS R6, juga ditemukan fokus yang sangat akurat.

Melacak subjek bergerak sangat mudah, dan lensa mempertahankan fokus bahkan pada jarak dekat pada subjek bergerak, sesuatu yang sering menjadi tantangan bagi lensa apa pun.

Lensa ini juga dilengkapi dengan optical image stabilizer, yang dinilai untuk 5 stop pengurangan guncangan. Saat digunakan dengan Canon EOS R5 atau R6, lensa menjadi 8 stop kekalahan.

Seperti kebanyakan peringkat IS peringkat CIPA, penggunaan dunia nyata tidak cukup memenuhi peringkat 8 stop, tetapi ditemukan bahwa secara konsisten mengandalkan lensa untuk memberikan bidikan tajam pada 1/10 detik pada 200mm, dan sering turun hingga sekitar 1/4 detik pada 200mm, yaitu sekitar 6 stop stabilisasi hasil yang luar biasa.

Spesifikasi Lensa Canon RF 70-200mm f/2.8L IS USM:

  • Panjang Fokus : 70 hingga 200m
  • Bukaan Maksimum : f/2.8
  • Bukaan Minimum : f/32
  • Pemasangan Lensa : Canon RF
  • Kompatibilitas Format : Bingkai Penuh
  • Sudut Pandang : 34 Derajat hingga 12 Derajat
  • Pembesaran Maksimum : 0,23x
  • Jarak Fokus Minimum : 2,3′ (70cm)
  • Desain Optik : 17 Elemen dalam 13 Grup
  • Pisau Diafragma : 9, Bulat
  • Jenis Fokus : Fokus otomatis
  • Stabilisasi Gambar : Ya
  • Kerah Tripod : Dapat Dilepas dan Berputar
  • Ukuran Filter : 77 mm (Depan)
  • Dimensi (Diameter x L) : 3,54 x 5,75″ (89,9 x 146mm)
  • Berat : 2,35 lb (1,07kg)
  • Harga : Bervariasi tergantung toko online yang bisa kamu percaya, untuk melihat harganya bisa cek disini.