Alicia-Bock.com – Dengan perpaduan kemampuan yang tepat, kesuksesan terjamin. Menggabungkan kecepatan, ketangguhan, dan kemampuan beradaptasi, Lensa Fujifilm XF 50-140mm F2.8 memiliki semua yang dibutuhkan. Lensa ini adalah pekerja keras profesional, dikembangbiakkan untuk kualitas optik yang tak tertandingi, AF agresif, keserbagunaan yang luar biasa, dan daya tahan yang kokoh. Saat ingin mengabadikan momen, lensa ini tidak akan menyisakan ruang untuk ketidakpastian.

Masalah dengan 140mm dan f/2.8 untuk sensor APS adalah Anda akan mendapatkan banyak kaca. Elemen depan pada lensa ini adalah 58mm (ukuran filter adalah 72mm pada saat Anda menambahkan laras lensa dan benang). Selain itu, ada 23 elemen dalam 16 kelompok di dalamnya, sehingga berat gelas mulai bertambah hingga lebih dari dua pon (995g).

Dari segi panjangnya, lensa ini memiliki sekitar 7” yang menonjol dari kamera, meskipun tidak berubah ketika memperbesar. Anda bisa menghemat sekitar 33% berat dari Nikon 70-200mm f/2.8, tetapi hanya sekitar satu setengah inci panjangnya. Nikon 70-200mm f/4 memiliki panjang yang sama dengan Lensa ini, dan sedikit lebih ringan, untuk sebagai perbandingan lengkap.

Omong-omong, 50-140mm pada bodi Fujifilm X setara dengan 76-213mm. Lensa ini hanya sedikit lebih lama dari yang mungkin digunakan untuk memberikan potongan 1,57x Fujifilm.

Ada kerah tripod yang kakinya bisa dilepas dengan dua sekrup jempol dan itu berputar di kamera. Ini merupakan salah satu implementasi yang lebih baik dan lebih solid dari desain yang pernah ada, tetapi masih ada sedikit kelenturan dengan sekrup ibu jari terkunci.  Setidaknya Fujifilm menggunakan pengukur berat di kaki.

Perhatikan juga bahwa tanda pelurusan untuk kerah tripod dan lensa agar tidak berhenti klik seperti pada banyak lensa kelas atas yang memaksa penggunanya untuk menyelaraskan tanda tersebut secara visual.

Fujifilm cukup banyak melemparkan semua teknologi lensa mereka untuk lensa ini. Di luar elemen ED dan Super ED, perlu memiliki pelapis Nano dan MT-EBC, motor linier rangkap tiga untuk sistem fokus, dan 20 titik segel berbeda untuk ketahanan air.

Seperti biasa dengan Fujifilm, kamu juga harus mendapatkan “tas” untuk lensa dan tudung lensa bayonet. Tudung lensa memiliki area “knock out” yang dapat dilepaskan untuk akses ke cincin filter polarisasi, sentuhan yang bagus, meskipun knock-out plastik hitam kecil mudah hilang setelah melepasnya.

Fujifilm mengklaim OIS pada lensa dapat mengoreksi hingga lima stop, yaitu tentang sistem stabilisasi yang canggih.

Tubuh lensa sebagian besar logam, dan plastik sebagai penutup lensanya. Lensa ini dibuat di Jepang.

Bagaimana Penanganan Lensa Fujifilm XF 50mm-140mm F2.8 ?

Fujifilm XF 50-140mm F2.8

 

Persis seperti yang diharapkan dengan lensa yang berharga sekitar 17j uta+. Pengoperasian ring yang mulus, penghentian klik yang solid pada ring aperture, tidak ada gerakan elemen lensa depan selama zoom atau pemfokusan, kerah tripod yang mudah disesuaikan, dan bentuk yang kokoh.

Keluhan nyata mengenai penanganan lensa ini ada di lemparan pendek pada cincin zoomnya dan juga sakelar OIS agak terlalu kaku dan menjorok bagi siapa saja yang mungkin mencoba menemukan dan menggunakannya dengan sentuhan.

Namun, secara keseluruhan, lensa yang sangat bagus tanpa ada yang perlu dikeluhkan dalam hal penanganan. Lensa ini juga merupakan salah satu rekomendasi Lensa Fuji Film yang wajib kamu miliki dalam alat tempur sebagai fotografer.

Bagaimana dengan Performanya?

Fokus (bukan Auto Fokus) adalah masalah besar untuk lensa ini. Meskipun tidak begitu tajam pada auto fokus, Fujifilm 50-140mm f/2.8 tidak lesu seperti Fujifilm 55-200mm. Untuk sebagian besar, fokus otomatis tunggal dibuat dengan sangat cepat, dan cukup handal. Sensor Fokus akan bagus jika subjek diposisikan dengan benar terlebih dahulu, kurang baik jika lensa harus mengejar

Lensa ini lebih lambat untuk fokus otomatis dalam cahaya rendah dan kontras rendah, yang kontra intuitif untuk lensa aperture cepat. Lensa ini melakukan fokus otomatis seperti yang diharapkan hanya pada saat dalam cahaya yang baik, tetapi sedikit berkurang ketika cahaya dan kontras turun. Jelas hal ini disebabkan oleh sistem fokus bodi kamera, meskipun bukan karena lensa yang tiba-tiba menjadi buruk dalam cahaya rendah.

Di sisi lain, OIS cukup bagus pada lensa ini, tetapi perhatikan bahwa lensa ini tidak peka terhadap tripod. Matikan saat menggunakan sistem pendukung. Fujifilm mengklaim pengurangan lima-stop karena sistem gyro yang ditingkatkan.

Ketajaman tengah tampak sangat baik secara keseluruhan, dengan sedikit kehilangan kontras yang terbuka lebar. Tepi dan sudut menjadi lebih lemah akan terbuka lebar saat memperbesar. Tepi membutuhkan waktu hingga f/5.6 untuk menjadi sangat tajam di hampir semua panjang fokus. Perhatikan bahwa lensa menunjukkan sedikit kelengkungan bidang di ujung lebar, meskipun tidak cukup untuk dikhawatirkan.

Seperti semua lensa Fujifilm, pengguna harus sedikit memperhatikan apa yang dilakukan koreksi dalam kamera versus apa yang sebenarnya dilakukan lensa untuk vignetting, chromatic aberration, dan distorsi linier. Vignetting signifikan pada f/2.8 dan 140mm bahkan dengan koreksi, dan sangat tinggi tanpa koreksi tersebut. Saat sedang memperkecil, masalah ini sebagian besar hilang. Jika sangat khawatir tentang vignetting,  f/5.6 merupakan saran yang tepat.

Kecenderungan suar secara umum tidak buruk, tetapi ketika lensa menyala, itu melebar di sebagian besar bingkai, dan suar ini cenderung menjadi warna magenta/hijau, dan bukan hanya gema pembukaan apertur. Biasanya dapat memfoto ke matahari dan tidak mendapatkan suar. Tapi tangkap sudut yang tepat akan mendapatkan suar yang sangat buruk.

Bokeh cukup bagus, sorotan yang agak lonjong di luar fokus selain masalah terbuka lebar, dan masalah onion ring yang sangat minim kecuali dalam sorotan OOF di tepi ekstrem, di mana tampaknya laras lensa menambahkan beberapa bayangan yang tidak begitu bagus. Jika tidak, biasanya sih menyenangkan.

Akhir Kata

Hal yang mengecewakan tentang lensa ini tidak ada hubungannya dengan kualitas gambar yang dihasilkan. Anda bisa membeli lensa f/2.8 ini untuk penggunaan fleksibel dalam cahaya rendah, tetapi sistem fokus kamera X tidak sepenuhnya berfungsi dalam cahaya rendah. Performa fokus otomatis dalam kontras rendah, situasi cahaya rendah tidak begitu tajam dengan dua zoom f/2.8 ini seperti dalam cahaya yang lebih terang. Yang membuat untuk sedikit ironi.

50-140mm benar-benar sangat tajam dan sebagian besar bebas cacat dari sisi optik. Ini tidak sempurna, tetapi pada f/5.6 dan panjang fokus apa pun memiliki jepretan nyata dari ujung ke ujung dan tidak ada cacat optik lain yang dapat ditemukan. Bahkan pada f/2.8 dan panjang fokus apa pun, area pusat akan sangat baik hingga sangat baik, dan tepinya baik hingga sangat baik. Ditambah dengan koreksi dalam kamera Fujifilm untuk beberapa atribut optik (yang tidak memerlukan banyak koreksi untuk memulai), dan ini adalah lensa yang berperilaku sangat baik. OIS juga bekerja dengan sangat baik, jadi Anda tidak akan kehilangan kebaikan optik itu jika harus menggenggam pada kecepatan rana yang sedikit kurang optimal.

Anda juga tidak dapat mengeluh tentang kualitas pembuatan atau penanganan lensa. Keluhan terbesar hanya pada sakelar yang agak kaku dan sulit ditemukan dan itu berlaku untuk setiap lensa. Beberapa orang akan menganggap jarak pendek cincin zoom agak terlalu pendek, yang lain akan menyukainya karena dapat berpindah dari satu panjang fokus ke jarak yang jauh dengan cepat.

Fujifilm tentu saja telah membuat lensa bagus yang akan menarik banyak fotografer. Ini tentu saja zoom telefoto terbaik mereka, dan dengan margin yang sangat panjang.