Bagikan

Alicia-Bock.com – Canon 16-35mm F2.8L II telah menjadi salah satu lensa yang paling didambakan di kalangan fotografer landscape untuk waktu yang cukup lama. Bintang matahari yang legendaris adalah salah satu nilai jual utama lensa dan merupakan salah satu karakteristik utama yang membedakannya lensa Canon lainnya. Pada artikel kali ini kita akan melihat ulasan Lensa Canon EF 16-35mm F/2.8 L III USM, jadi tetap fokus ya!

Mark II adalah bagian kaca yang fantastis, berjuang dalam hal ketajaman sudut dan kontrol aberasi kromatik di sepanjang tepi dan di sudut bingkai. Canon berjanji untuk memperbaiki sejumlah masalah tersebut sambil tetap mempertahankan beberapa karakteristik dari versi sebelumnya yang membuatnya begitu menarik bagi para fotografer landscape di seluruh dunia.

Ketika perusahaan Canon.inc memutuskan untuk membuat lensa ini, mereka banyak berfokus pada kualitas pembuatan. Itu sebabnya lensa ini terlihat bagus dan tahan lama serta tahan cuaca dengan laras polikarbonat dan kaca anti gores.

Lensa ini sempurna untuk memotret lembah, ladang bunga, atau pohon tinggi, latar belakang jalanan, untuk travelling dan lain-lain. Lensa landscape dikenal karena wide angle-nya, dan lensa Canon EF 16-35mm F/2.8 L III USM cocok dengan itu semua.

Pada umumnya, lensa wide-angle sering kali mengalami distorsi. Lensa ini tidak begitu kebal terhadap distorsi, namun dapat mengontrolnya dengan baik.

Yang menarik dari canon 16-35mm adalah dengan lebar 16mm, dapat memasang filter 82mm pada lensa ini. Pada beberapa lensa wide-angle biasanya memiliki elemen depan besar yang mengharuskan kita untuk menggunakan penahan filter khusus dan filter persegi besar.

Mengapa demikian? Karena filter merupakan salah satu faktor penting untuk fotografi landscape, sehingga menggunakan filter standar dapat membuat segalanya jauh lebih mudah. Lihat juga rekomendasi lensa landscape canon.

Desain dan Penanganan

ulasan lensa canon EF 16-35mm F/2.8L III USM

Jika terbiasa dengan 16-35mm f/4L IS, maka Anda memiliki gambaran yang cukup baik tentang bentuk umum 16-35L III. Lensa ini memiliki tampilan keseluruhan yang serupa, meskipun dengan laras yang sedikit lebih panjang dan lebih banyak suar ke ulir filter depan 82mm yang lebih besar.

16-35L III sedikit lebih dari setengah inci lebih panjang (5.02”/127.5mm vs 4.44”/112.8mm) dan telah menambah bobot (27.87oz/790g vs 21.6oz/615g) dibandingkan versi f/4 serta 16-35 Mark II (22,4oz/635g).

Lensa ini sekarang dalam ukuran medium yang lebih besar, dan mereka yang merupakan backpacker atau pelancong yang serius tidak akan senang melihat kenaikan berat pada sebuah lensa. Dan pada dasarnya, kenaikan berat 20% dari lensa sebelumnya, jadi bagi seorang backpacker mungkin ingin tetap menggunakan versi f/4.

Lensa terasa sangat baik dibuat dengan cara Canon L, dan literatur dari Canon menunjukkan bahwa penyegelan cuaca telah ditingkatkan dengan sejumlah segel internal baru. Mereka (Canon.inc) mengatakan, “Lensa ini memiliki konstruksi tahan debu dan air pada panel sakelar, cincin zoom dan fokus, dan pada dudukan lensa, membantu mencegah debu dan kelembapan yang mengganggu pengoperasian. Saat dilengkapi dengan filter Canon, EF 16–35mm f/2.8L III USM sangat tahan debu dan air.” Supremely adalah kata yang sangat percaya diri untuk diterapkan pada tahan debu dan air.

Perhatikan bahwa Canon merekomendasikan penggunaan filter depan untuk “menyegel kesepakatan”. Namun, jika  memilih untuk tidak menggunakan filter itu, lensa memiliki lapisan fluor yang mahal pada elemen depan dan belakang.

Hal terbaik tentang lapisan fluor adalah membuatnya lebih mudah dibersihkan karena sidik jari dan minyak tidak terikat pada fluor. Untuk harga lensa ini dibandrol dengan harga Rp. 40.000.000,- . Namun kamu juga bisa mengecek di marketplace lainnya, karena setiap marketplace atau toko online menawarkan lensa ini dengan harga yang bervariasi.

Performa Canon EF 16-35mm f/2.8L III USM

Pada 16mm, bagian tengah menunjukkan tingkat ketajaman yang sangat baik dari f/2.8 hingga f/11, tetap sangat baik pada f/16 dan masih mempertahankan kualitas yang baik pada f/22. Tepinya sangat baik dari f/2.8 hingga f/8, sangat bagus pada f/11 dan f/16 dan hanya pada f/22 gambar menjadi lembut.

Pada 20mm ada gambar yang sangat mirip. Bagian tengahnya sangat bagus dari f/2.8 hingga f/11, sangat bagus di f/16 dan bagus di f/22. Tepinya sangat bagus dari f/2.8 hingga f/11, sangat bagus di f/16 dan lembut di f/22.

Pada 24mm, bagian tengahnya sekali lagi luar biasa dari f/2.8 hingga f/11, sangat bagus di f/16 dan bagus di f/22. Tepinya dimulai dengan sangat baik pada f/2.8, sangat baik dari f/4 hingga f/11, sangat baik pada f/16 dan baik pada f/22.

Pada 35mm, bagian tengahnya sangat bagus dari f/2.8 hingga f/11, sangat bagus di f/16 dan bagus di f/22. Tepinya sangat bagus di f/2.8, sangat baik dari f/4 hingga f/8, sangat bagus di f/11 dan f/16 dan bagus di f/22.

Seperti yang dapat dilihat, ada sedikit kinerja yang sedikit lebih rendah pada panjang yang lebih panjang, tetapi jauh lebih sedikit daripada kebanyakan lensa zoom lainnya. Kualitas dipertahankan dengan sangat baik dan meskipun angkanya berubah, perbedaan nyata yang terlihat sangat kecil. Ini sebenarnya adalah tingkat kinerja yang sangat tinggi dan penghargaan untuk kemampuan pembuatan lensa Canon.

Fokus

Lensa Canon EF 16-35mm f/2.8L III USM memiliki cincin fokus yang lebar. Ada penghentian keras di kedua ujung rentang, membuatnya lebih mudah untuk mengatur fokus pada tak terhingga. Pengguna Polariser harus senang bahwa ulir filter 82mm tidak berputar pada fokus.

Dalam hal pemfokusan otomatis, zoom Canon EF 16-35mm f/2.8L III USM adalah performa yang sangat cepat, membutuhkan waktu sekitar 0,10 detik untuk mengunci subjek saat dipasang pada Canon EOS 5D Mark IV.

Juga tidak mengalami banyak “perburuan”, baik dalam cahaya yang baik atau buruk, dengan lensa yang fokus secara akurat hampir sepanjang waktu. Lensa ini juga bekerja dengan sangat tenang, berkat USM (Ultra Sonic Motor) built-in, yang membuat lensa ini sangat cocok untuk perekaman video. Bicara mengenai video, lihat juga rekomendasi lensa canon untuk membuat video.

Ketajaman

Pada 16mm lensa berperforma sangat baik dalam bukaan lebar, sedemikian rupa sehingga mulai terlihat efek difraksi oleh F5.6. Saat bergerak melalui panjang fokus, ada penurunan ketajaman lensa secara keseluruhan, terutama terbuka lebar, yang terburuk dapat dilihat pada 28mm di mana harus menghentikan lensa ke F5.6 untuk mencapai hasil terbaik.

Ketajaman sudut berkurang saat bergerak ke arah ujung lensa yang lebih panjang. Dengan 35mm, hasil keseluruhan terbaik adalah pada F5.6, dengan biaya kecil untuk ketajaman pusat.

Aberasi Kromatik

Lensa Canon yang diperbarui melakukan pekerjaan yang sangat baik sehubungan dengan penanganan CA di hampir seluruh rentang fokus. Pada 16mm memang melihat sedikit aberasi kromatik di sudut-sudut yang terbuka lebar, yang tetap ada saat Anda menghentikan lensa ke bawah, tetapi secara keseluruhan lensa berperilaku sangat baik.

Vignet

Dalam hal vignetting, lensa melihat penurunan dua dan sepertiga stop di sudut pada 16mm saat dibidik terbuka lebar. Ini meningkat dengan F5.6, tetapi tidak pernah sepenuhnya dihilangkan.

Saat bergerak melalui rentang fokus, akan mengalami penurunan vignetting secara keseluruhan dan semuanya menghilang ketika menghentikan lensa hingga F5.6 pada panjang fokus di luar 24mm.

Distorsi

Pada 16mm lensa mengalami cukup banyak distorsi barel, terutama di bagian sudut-sudut. Dengan 24mm distorsi barel ini menghilang dan lensa memiliki sedikit distorsi bantalan bantalan pada panjang fokus yang ada di luar 24mm.

Transmisi (T-Stop)

Nomor F pada lensa adalah nilai teoretis, dan nilai transmisi cahaya sebenarnya, yang dikenal sebagai T-stop, selalu sedikit lebih rendah karena kehilangan cahaya di dalam lensa.

Lensa dengan lebih banyak elemen, seperti zoom kompleks, cenderung sedikit lebih terpengaruh. T-stop yang diukur untuk lensa ini adalah F3.1 yang berarti lensa membiarkan cahaya sedikit lebih sedikit daripada yang disarankan oleh peringkat F2.8.