Bagikan

Alicia-Bock.com – Lensa Sony FE 70-200mm f2.8 G Master adalah lensa zoom telefoto profesional untuk kamera mirrorless Alpha Sony. Diumumkan bersamaan dengan FE 24-70mm f2.8 GM dan FE 85mm f1.4 GM pada Februari 2016. Lensa ini menawarkan rendering yang sangat tinggi dengan kinerja AF, dan stabilisasi gambar yang menjadikan lensa ini sebagai pilihan serbaguna untuk memotret satwa liar, olahraga, pernikahan, dan berbagai acara serta lokasi lainnya.

Lensa Sony 70-200mm F/2.8 memiliki berat 1480 gram dan harga nya juga sangat mahal (harga ada di bagian paling bawah). Oleh karena itu, lensa ini bukan untuk semua orang, biasanya untuk para profesional dan amatir yang sudah paham total mengenai fotografi yang benar-benar membutuhkan lensa seperti ini.

Fitur Utama :

  • E-Mount Lens/Full-Frame Format
  • Jarak Apertur: f/2.8 ke f/22
  • Satu Elemen XA, Dua Elemen Aspherical
  • Empat Elemen ED, Dua Elemen Super ED
  • Lapisan Nano AR dan Lapisan Fluor
  • Sistem Fokus SSM Linier
  • Stabilisasi Gambar Optical SteadyShot
  • Fokus Internal, Focus Range Limiter
  • Konstruksi Tahan Debu dan Kelembaban
  • Sebelas Bilah Diafragma Melingkar 
  • Berat = 1480 g (1,4 kg)

 

Lensa Sony FE 70-200mm f/2.8 GM | Build dan Desain

Review Lensa Sony FE 70-200mm f/2.8 GM

Berbeda dengan Sony Alpha 70-350mm, Sony 70-200mm F/2.8 GM adalah lensa yang besar dan kuat dengan berat hampir 1,5kg. Tidak ada biaya yang dihemat dalam desain bodi. Itu dibangun seperti tangki. Kerah tripod disertakan dengan kaki yang dapat dilepas. Kap besar memiliki jendela untuk menyesuaikan filter.

Ada banyak koleksi tombol dan sakelar seperti tombol tahan fokus yang dapat diprogram di sekitar laras, sakelar fokus otomatis/manual, sakelar untuk bidikan stabil optik dalam dua mode berbeda, dan sakelar pembatas jarak fokus.

Cincin fokus dan cincin zoom keduanya halus dan nyaman dengan lapisan karet berusuk. Zoom bersifat internal sehingga lensa tidak memanjang lebih jauh.

Sakelar pada laras lensa tampak kokoh dan menawarkan masa pakai yang lama dan andal. Pertama adalah selektor AF/MF, kemudian pembatas jangkauan yang dapat diatur ke penuh atau hingga tak terbatas hingga 3m. Ini akan berguna untuk mempercepat respons AF untuk subjek yang lebih jauh. OSS (Optical Steady Shot) memiliki dua sakelar, satu untuk on/off dan satu untuk memilih mode operasi. Mode 1 untuk penggunaan umum dan Mode 2 untuk bidikan panning.

Dudukan tripod dan kerah putar, fitur yang ditemukan pada sebagian besar lensa jenis ini dan sangat penting untuk pengoperasian yang efisien. Kaki tripod dapat dengan mudah dilepas dan kait pengunci harus dioperasikan, membuat sistem gagal-aman yang tidak dapat dilonggarkan secara tidak sengaja.

 

Lensa Sony FE 70-200mm f/2.8 GM | Fokus

Sony menyatakan bahwa “Aktuator double-linear dan ring SSM (Super Sonic wave Motor) canggih memberikan presisi dan daya yang diperlukan untuk AF diam dan video dalam lensa berat ukuran penuh ini.”

Mengklarifikasi, “FE 70–200 mm F2.8  menangani bobot lensa fokus dengan membagi grup fokus, yang biasanya satu bagian, menjadi dua grup fokus terpisah. Selanjutnya, dengan menggabungkan kelompok fokus dengan aktuator independen dan mengendalikannya secara independen, lensa menghasilkan pemfokusan yang lebih halus tidak hanya untuk gambar diam, tetapi juga untuk video.

Performa autofokus secara keseluruhan mengandalkan kamera untuk menyelesaikan tugas. Satu komponen AF, kecepatan, sangat terhalang oleh kamera Sony yang tersedia saat ini. Meskipun lensa tampaknya fokus cukup cepat, saat dipasang pada Sony a7R II atau Sony a9 (teknologi terbaik yang tersedia pada waktu peninjauan) dalam mode AF-Single, lensa sedikit didefokus sebelum difokuskan pada subjek, bahkan jika fokus pada jarak yang sama dengan subjek yang sama, untuk kecepatan fokus keseluruhan biasa-biasa saja.

 

Ketajaman

FE 70-200mm f/2.8 GM adalah lensa yang sangat tajam. Langsung dari bukaan lebar, lensa mempertahankan ketajaman yang sangat tinggi di 2/3 bagian tengah gambar, dan ketajaman masih sangat bagus (namun sedikit lebih rendah) di bagian tepinya. Hal ini berlaku baik di ujung lebar maupun ujung telefoto, yang sangat bagus.

Stopping down membawa tepi ke wilayah yang sangat baik, bahkan dengan sudut yang cukup tajam. Lensa ini merupakan lensa yang dapat dengan mudah memilih apertur berdasarkan kedalaman bidang, dan tidak khawatir tentang ketajaman, karena lensa akan memberikan banyak resolusi pada pengaturan apa pun.

 

Bokeh

Seperti lensa GM lainnya, 70-200mm f/2.8 GM memiliki bokeh yang sangat bagus. Area di luar fokus ditampilkan dengan sangat mulus, dengan falloff yang indah. Sorotan specular cukup netral, tanpa garis luar cincin yang cerah dan pencahayaan yang sangat merata.

Karakter halus paling menonjol dari dekat, tetapi meskipun latar belakang mempertahankan kontras tinggi, segala sesuatunya masih terlihat cukup mulus bahkan pada jarak fokus lebih jauh di seluruh rentang fokus.

 

Warna, Kontras, dan Penyimpangan Kromatik (CA)

70-200 GM menghasilkan gambar dengan warna dan kontras yang sangat baik di setiap pengaturan. Warnanya kaya dan cerah dan kontrasnya luar biasa, bahkan pada aperture lebar.

GM juga mengontrol chromatic aberration dengan sangat baik. CA lateral dikontrol dengan sangat baik dan tidak relevan dengan bidang apa pun. Bahkan pinggiran CA / bokeh longitudinal dikontrol dengan sangat baik, dengan hanya sedikit sentuhan pinggiran magenta atau hijau dalam keadaan langka, dan itupun hanya terlihat jika benar-benar menjelajahi gambar untuk itu.

Secara keseluruhan, lensa ini memiliki kontrol CA sebagai luar biasa.

 

Distorsi, Suar dan Vignetting

Lensa tidak bebas dari distorsi, dengan beberapa distorsi barel moderat di ujung lebar rentang zoom, yang mendatar dan berubah menjadi distorsi bantalan bantalan sedang di ujung telefoto. Kedua jenis distorsi dikoreksi dalam gambar JPEG dan mudah diterapkan ke file RAW dengan profil Lightroom, tetapi akan ada dampak yang sangat kecil terhadap ketajaman tepi saat menerapkan koreksi.

Mengingat resolusi tinggi yang dihasilkan lensa, menerapkan profil itu bermanfaat, karena dampak ketajaman benar-benar tidak akan terlihat. Panjang fokus tengah antara sekitar 100-135mm memiliki distorsi yang sangat minim. Jika ingin memotret arsitektur, kamu pasti ingin mengoreksi distorsi di tepi rentang zoom.

Distorsi bantalan bantalan pada 200mm terutama terlihat saat memotret subjek datar dengan garis lurus, seperti dapat dilihat di bawah. Gambar atas tidak dikoreksi, dan bagian bawah adalah gambar yang sama dengan distorsi Lightroom dan profil vignetting yang diterapkan.

Untuk harga bisa cek disini.