Alicia-Bock.com – Fujifilm XF 23mm f/2.0 R WR adalah lensa X-mount kompak tahan cuaca yang beratnya hanya 6,35 oz (180 g) dan menghasilkan gambar yang indah. Dengan panjang fokus 35mm setara full frame, XF 23mm f/2.0 adalah pilihan lensa do-it-all yang sempurna untuk foto perjalanan, lanskap, dan jalanan saat jalan-jalan. Lensa ini juga bekerja dengan sangat baik untuk foto keluarga candid dan telah menjadi lensa walk-around. XF 23mm f/2.0 tidak secepat Fuji 23mm f/1.4, tetapi lebih ringan (dengan 4,3 oz), lebih kecil, lebih murah, tahan cuaca, dan memiliki fokus otomatis yang jauh lebih baik. Lensa ini salah satu lensa yang harus kamu miliki pertama kali. Langsung saja kita simak review Fujifilm XF 23mm f/2.0 R WR.

Review Fujifilm XF 23mm F/2.0 R WR – Pengenalan

Lensa Fujifilm XF 23mm f/2 R WR berada di samping lensa prima f/2 WR lainnya dalam jajaran produk Fuji saat ini; 50mm f/2 dan 35mm f/2. Dalam istilah 35mm, 23mm mewakili panjang fokus 35mm, menjadikannya lensa tipe “berjalan” klasik. Dalam namanya, XF menunjukkan fakta bahwa lensa ini termasuk dalam kelas lensa yang lebih tinggi dari merek tersebut, daripada lensa “XC” yang lebih murah atau lebih terjangkau. WR dalam namanya berarti tahan cuaca, menjadikannya pilihan yang baik untuk bodi Fujifilm yang juga tahan cuaca.

Sudah ada lensa 23mm di gudang senjata Fujifilm, lensa 23mm R f/1.4. Versi f/2 jauh lebih kecil, serta jauh lebih murah. Desain lensa terdiri dari 10 elemen dalam 6 grup, termasuk dua elemen asferis. Ada sistem pemfokusan motor stepper internal, yang menjanjikan ketenangan dan kecepatan. Lensa ini tidak hanya tahan cuaca dan debu, tetapi juga cocok digunakan pada suhu serendah -10 derajat. Ada dua warna yang tersedia untuk dibeli – hitam dan perak. Lensa Fujifilm XF 23mm f/2 R WR tersedia dengan harga Rp. 6.500.000 di marketplace seperti tokopedia.

 

Review Fujifilm XF 23mm F/2.0 R WR – Kemudahan dalam Menggunakan

Jika dibandingkan lensa 23mm f/2 dengan lensa 23mm Fujifilm lainnya, f/1.4, akan melihat perbedaan ukuran yang sangat besar. 23mm adalah penawaran yang jauh lebih ringkas, menjadikannya pilihan yang lebih baik bagi mereka yang mencari lensa ramah perjalanan. Lensa ini bahkan dapat dimasukkan ke dalam saku jaket yang siap untuk beralih cepat dengan lensa Fujifilm yang berbeda dalam rentang f/2.

Review Fujifilm XF 23mm f/2.0 R WR

Meskipun memiliki desain kecil dan ringan, dengan berat hanya 180g, Fujifilm XF 23mm f/2 R WR masih dibuat dengan baik dengan desain serba logam. Ukurannya yang kecil bisa dibilang membuatnya lebih cocok untuk desain X Pro 2 (atau X Pro1) yang lebih datar, tetapi juga akan bekerja dengan baik dengan kamera lain dalam kisaran Fujifilm, seperti X-T2 atau X-T20.

Tudung lensa yang disertakan terbuat dari plastik, tetapi sangat kecil dan tidak terlihat, dan tidak mengurangi tampilan lensa secara keseluruhan. Walaupun bisa melepas tudung lensa, tidak mungkin untuk membalikkannya dan memasangnya ke lensa untuk penyimpanan. Akan tetapi tudungnya sangat kecil, jadi bisa membiarkannya.

Di dasar lensa terdapat titik merah tepat di bawah tanda panjang fokus (23mm). Gunakan titik merah ini untuk menyejajarkan lensa ke dudukan di kamera mana pun yang sedang digunakan.

Sama seperti kebanyakan jajaran lensa Fujifilm, lensa XF 23mm f/2 R WR memiliki cincin apertur. Ini ditandai dengan berhenti penuh, mulai dari f/2 hingga f/16. Silahkan memilih perhentian 1/3, tetapi ini tidak ditandai dengan cara apa pun. Ada juga opsi “A”, untuk otomatis, jika memilih ini, kamera akan secara otomatis memilih aperture yang dianggap paling tepat. Cincin itu memiliki jumlah yang memuaskan untuk itu, sementara ada klik yang terdengar saat sedang bergerak melewati pemberhentian, dimana ini adalah berita bagus untuk fotografer tradisionalis, tetapi videografer mungkin kecewa saat mengetahui ketika tidak dapat menonaktifkan klik untuk pekerjaan video.

Di dekat bagian depan lensa Fujifilm XF 23mm f/2 R WR terdapat cincin pemfokusan manual. Ini juga memiliki tingkat kehalusan yang baik, tetapi tidak ada penghentian keras di kedua sisi sehingga pengaturan pemfokusan terdekat atau tak terhingga tidak begitu cepat untuk dicapai.

Pemfokusan bersifat internal, jadi jika menggunakan filter, tidak perlu khawatir dengan filter yang bergerak. Ukuran ulir lensa Fujifilm XF 23mm f/2 R WR adalah 43mm, yang sama dengan 35mm f/2, tetapi berbeda dengan ulir 46mm dari lensa 50mm. Itu merupakan sesuatu yang perlu dipertimbangkan jika berencana berinvestasi di ketiga lensa f/2 yang tersedia.

Stabilisasi gambar optik tidak disertakan dengan lensa ini. Sekali lagi, ini adalah sesuatu yang perlu diperhatikan ketika sedang mempertimbangkan bahwa baik Fujifilm X-T2 atau X-Pro 2 tidak memiliki fitur stabilisasi gambar di bodinya.

Jangkauan Fokus (Focal Lenght)

Pada panjang fokus 23mm, sudut pandangnya adalah 63,4 derajat, untuk memberikan panjang 35mm yang setara dengan 35mm.

Memfokuskan

MemfokuskanDengan lensa Fujifilm XF 23mm f/2 R WR, fokus otomatis sangat cepat dan senyap, akan merasa nyaman menggunakannya dalam kondisi senyap. Ini mengunci hampir seketika dalam cahaya yang baik, tetapi mencari sedikit lebih dalam kondisi redup. Sangat jarang konfirmasi fokus yang salah ditampilkan, dan hanya kondisi yang paling gelaplah yang membuat lensa menyerah sepenuhnya.

Penyimpangan Kromatik

Penyimpangan kromatik tampaknya tidak menjadi masalah untuk lensa Fujifilm XF 23mm f/2 R WR, karena sangat sulit untuk menemukan contoh fringing ungu yang terjadi di salah satu bidikan uji.

Cahaya Jatuh dan Distorsi

Saat memotret pada aperture terluas f/2, mungkin ada sedikit penurunan cahaya di sudut-sudut gambar. Hal ini terutama terlihat saat memotret dinding putih, tetapi tidak terlalu terlihat untuk subjek normal. Dengan f/2.8, efeknya berkurang, dan telah hilang sepenuhnya sebesar f/4. Distorsi dijaga seminimal mungkin baik dalam file mentah maupun jpeg.

Makro

Lensa Fujifilm XF 23mm f/2 R WR memiliki jarak fokus minimum 0,22m, dengan perbesaran maksimum 0,13x. Ini bukan lensa makro sejati, tetapi dapat menggunakannya untuk subjek makro biasa, seperti bunga dan benda mati, untuk efek yang baik.

Suar

Meskipun umumnya tidak menjadi masalah bagi sebagian besar bidikan, flare dapat terjadi dari waktu ke waktu. Jika menggunakan tudung lensa yang disediakan, itu dijaga agar tetap minimum, tetapi dalam beberapa situasi itu tidak dapat dihindari, apakah ini masalah mungkin tergantung pada individu, beberapa seperti efek suar lensa yang dibuat. Either way, itu adalah kejadian yang cukup langka yang umumnya hanya terjadi ketika mengarahkan lensa langsung ke sumber cahaya yang sangat terang.

Bokeh

Kata bokeh digunakan untuk menggambarkan area yang tidak fokus dalam sebuah gambar. Berbagai kata dapat digunakan, seperti lembut, kasar atau halus. Dengan konstruksi 9 bilah aperture lensa Fujifilm XF 23mm f/2 R WR, dapat menghasilkan bokeh yang bagus dan alami. Namun, menilai bokeh cukup subjektif.

Spek Lengkap :

Dimensi: 2.36″ x 2.04″
Berat: 180 g
Filter Thread: 43mm
Focal Length: 23mm (35mm on full frame)
Aperture: f/2 – f/16
View Angle: 63.4°
Jarak Fokus Minimum: 8.66″ (22 cm)
Elements/Groups: 10/6
Image Stabilization: None