Bagikan

Alicia-Bock.com – Ada argumen yang bagus bahwa setiap tas kamera fotografer harus berisi lensa 50mm kecil, ringan, relatif cepat, terjangkau yang merupakan lensa serba guna yang layak untuk potrait, landscape, dan lainnya. Lensa Sony FE 50mm f/1.8 adalah lensa yang solid dan murah, dan sulit untuk menemukan alasan untuk tidak menambahkannya ke daftar kit para fotografer.

Lensa ini adalah lensa yang bagus untuk dunia lensa prima (panjang fokus tunggal) dan pemula yang mungkin menganggap lensa ini sebagai lensa starter yang bagus dan memadai untuk sebagian besar kebutuhan tujuan umum.

Spesifikasi :

  • Mount: Sony E-mount,
  • Format: full-frame,
  • Focal length: 50mm,
  • Elemen/Grup: 6 elemen dalam 5 grup, satu asferis,
  • Sudut pandang: 47°,
  • Jarak minimum fokus: 45cm,
  • Pembesaran: 0.14x,
  • Bilah Bukaan Lensa: 7 bilah diafragma bundar,
  • Jarak Bukaan Lensa: F1.8 ke 22,
  • Filter diameter: 49mm,
  • Penyegelan Cuaca: Tidak,
  • Stabilisasi optik: Tidak,
  • Dimensi: 2,3″ x 2,7″ / 59.5mm x 68.6mm,
  • Berat: 186 gram.

Untuk harga lensa ini tergolong murah dan bervariasi yang ada di marketplace-marketplace Indonesia seperti di lazada ataupun tokopedia. Sebelum membeli jangan lupa untuk membaca ulasan di toko yang kamu kunjungi untuk mendapatkan gambaran apakah toko tersebut bagus atau tidak.

Kualitas Build

Lensa Sony FE 50mm F/1.8

Tidak dapat dipungkiri bahwa harga lensa ini sangat terjangkau dan dibuat dari bahan yang sangat terjangkau pula.

Bentuk dari Sony FE 50mm f/1.8 terasa cukup ringan, tetapi ada kekurangan yang meyakinkan dalam cincin pemfokusan. Meskipun bahannya mungkin berharga rendah, lensa ini tetap harus dipasang dengan hati-hati.

Tutup lensa jauh dari kata padat, dan mekanisme pegas plastik di tambang akan pecah setelah kurang dari enam bulan. Hasilnya, lensa ini tidak lagi mencengkeram bagian depan lensa saya.

Di dalam kotak terdapat tudung lensa plastik yang terpasang pada tempatnya.

Semuanya kecuali kaca dan bayonet logam terbuat dari plastik dan slot lensa ke kamera dengan mulus yang tidak terlalu ketat atau terlalu longgar, seperti yang sering terjadi pada kaca pihak ketiga kelas bawah.

Seperti kebanyakan lensa yang dibuat dengan mempertimbangkan anggaran yang besar, tidak ada hal lain selain cincin pemfokusan yang mulus, meskipun mungkin sedikit ringan untuk beberapa selera. Cincin fokus bersifat elektronik, bukan mekanis, yang memberikan nuansa khusus.

Sebagai cara untuk menekan biaya, tidak ada tombol AF/MF, tidak ada cincin apertur atau cincin yang dapat disesuaikan, dan tidak ada tombol yang dapat disesuaikan.

Tidak ada paking untuk melindungi dudukan lensa dan juga tidak ada penyegelan cuaca di tempat lain pada lensa.

Sony FE 50mm f/1.8 sama mendasarnya dengan lensa fokus otomatis.

Focal Length

Terkadang, mudah untuk membenarkan pembelian lensa untuk subset atributnya (seperti harga), tetapi ketika tiba saatnya untuk memilih lensa yang ideal untuk penggunaan tertentu, panjang fokus selalu menjadi atribut yang sangat penting. Panjang fokus (focal length) menentukan sudut pandang yang menentukan jarak subjek yang diperlukan untuk pembingkaian yang diinginkan dan jarak dari subjek menentukan perspektif. Panjang fokus 50mm sangat populer dan memiliki banyak kegunaan.

Pada bodi full frame, panjang fokus 50mm tampak sangat alami, mendekati bagaimana kita melihat pemandangan dengan mata kita sendiri dalam bidang pandang dan istilah yang perspektif. Dalam dunia film, lensa 50mm sering kali tersedia dalam kit SLR 35mm, yang menunjukkan popularitas panjang fokus ini dan kegunaannya untuk tujuan umum. Meskipun tidak tersedia dalam kit kamera pabrikan saat ini, lensa prima panjang fokus 50mm dapat ditemukan di semua jajaran merek utama, juga ada beberapa yang memiliki berbagai pilihan yang menunjukkan popularitas panjang fokus yang berkelanjutan ini.

Panjang fokus 50mm memberikan sudut pandang 47 derajat pada sensor full frame 35mm. Ketika dipasang pada kamera APS-C akan memiliki panjang fokus yang setara dengan 75mm, menghasilkan sudut pandang 32 derajat.

50mm sering digunakan dalam mode potrait, pernikahan, dokumenter, jalanan, gaya hidup, olahraga, arsitektur, landscape, aplikasi fotografi studio di sekitar rumah dan umum termasuk fotografi produk.

Ketajaman

Mengingat aperture maksimum lensa /1.8, kemungkinan banyak orang ingin memotret pada pengaturan aperture itu. Jika ingin mencari ketajaman ujung-ke-ujung, kamu tidak akan menemukannya di /1.8, jadi harus berhenti secara signifikan. Pada /1.8, lensa memberikan hasil yang layak untuk ketajaman di wilayah tengah bingkai yang sangat kecil, dan pada kamera full-frame, sudut-sudutnya sangat lembut. Pada kamera APS-C, sudut lembut dikecualikan dari pengambilan hanya karena sensor tidak cukup lebar untuk melihatnya.

Menambah angka F diperlukan untuk mengekstrak ketajaman maksimum dari lensa ini. Pada /2.8 menghasilkan lebih banyak ketajaman sentral, tetapi sudut lembut masih ada, hanya dengan /4 akan terlihat ketajaman luar biasa dari sudut ke sudut. Ada peningkatan lebih lanjut pada /5.6, dan pada /8, gambar terlihat tajam dari satu sudut ke sudut lainnya.

Pembatasan difraksi mulai ditetapkan pada /11, namun tidak terlalu terlihat hingga aperture sepenuhnya dihentikan pada /22 dan kita melihat kelembutan umum di seluruh bingkai.

 

Aberasi Kromatik (CA)

Sony FE 50mm /1.8 melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam mengontrol aberasi kromatik lateral. Lensa prime cepat terkadang menunjukkan CA yang berlebihan saat lensa digunakan pada aperture terlebar, dan pada tingkat kecil.

Vignet dan Distorsi

Dengan Sony FE 50mm /1.8 yang dipasang pada kamera sub-bingkai, bayangan sudut tidak terlalu menjadi masalah dan terdapat sudut yang 1/3 EV lebih gelap dari bagian tengah, bila lensa disetel ke /1.8 .

Ketika dipasang pada kamera full-frame, terlihat beberapa bayangan sudut yang serius, namun pada /1.8 sudut-sudutnya lebih gelap dari titik tengah.

Ada sedikit distorsi gambar yang bisa dibicarakan saat menggunakan Sony FE 50mm /1.8

Fokus

Kompromi harus dibuat untuk menghadirkan Sony FE 50mm f/1.8 dengan harga yang wajar, dan yang paling menonjol adalah kinerja autofokusnya. Sony telah menerapkan motor DC dasar daripada sistem ultrasonik tipe cincin yang lebih canggih, dan hasilnya adalah pemfokusan yang relatif lambat dan bising. Akibatnya, harus menunggu sekitar satu detik untuk lensa ketika berburu fokus.

Videografer tentu saja tidak akan menghargai jumlah kebisingan fokus otomatis, terutama ketika kita sudah terbiasa dengan keheningan dari banyak sistem fokus otomatis modern. Tingkat kebisingan tidak terlalu keras, tetapi mengingatkan pada sistem AF penggerak sekrup di dalam bodi yang lebih tua.

Pemfokusan tidak sepenuhnya internal, sehingga elemen depan FE 50mm dapat diperpanjang sekitar 1cm, meskipun tidak berputar. Jarak fokus minimum adalah 45cm.

Dari segi harga, kinerja fokus otomatis sangat mengesankan dan lebih dari memuaskan untuk sebagian besar kondisi pemotretan. Subjek yang bergerak cepat dengan penerangan yang buruk dapat menjadi tantangan.

Fokus otomatis sedikit bising tetapi kecuali merekam video dengan mikrofon terpasang, dan bisa menjadi solusi untuk masalah itu.