Bagikan

Alicia-Bock.com – Lensa Sony Zeiss FE 35mm f1.4 adalah lensa prima sudut lebar untuk kamera mirrorless Sony. Diumumkan pada bulan Maret 2015, lensa ini adalah lensa 35mm kedua dari Sony yang dirancang untuk kamera mirrorless full-frame, mengikuti Sony FE 35mm f2.8 ZA yang membantu meluncurkan sistem.

FE 35mm f1.4 ZA adalah lensa yang sangat berbeda dengan FE 35mm f2.8 ZA asli, perbedaan yang paling jelas yaitu dua stop lebih terang, memungkinkan untuk mencapai efek depth-of-field yang lebih dangkal atau memotret dalam cahaya rendah sambil mempertahankan shutter cepat atau ISO rendah. Lensa FE 35mm F1.4 juga jauh lebih besar, lebih berat dan lebih mahal yang membuatnya lebih cocok untuk badan Alpha yang lebih besar.

Spesifikasi 

Format 35mm Full Frame
Panjang Fokus 35 mm
Grup/Elemen Lensa 8/12
Berat 630 g
Bukaan Maksimal (F) 1.4
Bukaan Minimal (F) 16
Jarak Fokus Minimum 0.3 meter
Aperture Blades 9
Dimensi 3-1/8 x 4-1/2″ (78.5 x 112.0 mm)
Mount Mirorless

Untuk harga lensa ini bisa di cek di market place seperti Lazada, Tokopedia, dan lainnya.

Kualitas Build Lensa Sony Zeiss FE 35mm F1.4

Kualitas Build Sony 35mm f/1.4 terasa sangat solid. Sebagian besar terdiri dari logam di bagian luar lensa, yang memberikan kesan yang bagus.

Lensa ini tentu saja tidak kecil atau sangat ringan pada kamera Sony yang lebih kecil, namun tidak seberat yang terlihat.

Cukup panjang dan jauh lebih besar dari Sony FE 35mm f/1.8 yang baru.

Sebagian besar bodi diambil oleh cincin fokus logam yang sangat besar yang terasa sangat ringan dan halus.

Lensa ini menggunakan cincin apertur langsung pada lensa di dekat alas dan memiliki desain yang mirip dengan lensa prima G-Master.

Memiliki sakelar untuk mengaktifkan “klik” atau rotasi halus pada cincin saat memilih Aperture.

Ada baiknya untuk mengontrol aperture melalui tombol kamera setelah datang dari DSLR Nikon dan terbiasa dengan kontrol tersebut.

Dapat menggeser cincin apertur ke ikon “A” untuk mengaktifkan pemilihan dari kamera.

Sayangnya lensa ini tidak memiliki sakelar kunci untuk menjaga cincin apertur tetap di tempatnya.

Selain itu, cincin apertur murni elektronik dan tidak benar-benar mekanis sehingga kliknya tidak begitu jelas, dan mungkin sulit untuk menentukan apertur yang digunakan jika tidak merasakannya.

 

Performa Fokus

Secara keseluruhan, lensa Sony yang satu ini memiliki kinerja fokus yang bagus, tetapi tidak akan setajam lensa GM atau FE yang terbaru.

Sony 35mm f/1.8 yang baru mengungguli f/1.4 misalnya, tetapi ini bukan berarti “lebih baik” dari segala aspek. Hal ini serupa jika dibandingkan dengan bagaimana FE 85mm f1.8 memperoleh fokus lebih cepat daripada 85mm f1.4 GM.

Eye-AF dan Deteksi Wajah tampaknya berfungsi dengan baik seperti semua lensa GM dan FE.

Dalam cahaya rendah, kinerjanya hampir sama. Tidak setajam beberapa lensa Sony yang lain, tetapi juga tidak terlalu lambat.

Fokus manual pada Sony 35mm f/1.4 dilakukan dengan “fokus dengan kabel” dan cincin fokus manual yang sangat besar membuatnya cukup mudah jika memilih untuk melakukannya.

Sony 35mm f/1.4 memfokuskan dengan sangat cepat, bahkan di dalam ruangan di mana sebagian besar lensa FE lainnya akan kesulitan. Eye AF hadir dengan prime cepat seperti ini, memungkinkan potret setajam silet dengan fokus tepat pada iris. Dengan jarak pemfokusan minimum hanya 30cm atau 12″, Anda juga bisa menjadi sangat dekat dengan subjek, yang memungkinkan banyak kemungkinan kreatif dalam hal komposisi.

 

Kualitas  Gambar

Sony Zeis FE 35mm f/1.4 ini mengusung “pop” Zeiss kecil yang membuatnya sedikit menonjol dari lensa Sony lainnya.

Lensa menghasilkan warna yang indah dan, ketajamannya sedikit menurun di antara f/1.4-f/1.8.

Sayangnya, salinan Sony Distagon 35mm f/1.4 juga mengalami sedikit masalah “decentering”.

Sangat lembut keluar ke arah tepi dan saat memotret dinding bata lurus, akan melihat garis mulai miring lebih banyak daripada distorsi 35mm biasa.

Biasanya fotografer hanya menggunakan lensa ini untuk potret pertunangan dan beberapa gambar pernikahan hanya dengan satu atau 2 subjek.

Vignetting dan distorsi

Vignetting (bayangan di sudut) terlihat pada f/1.4, namun dapat menambah/menguranginya di Lightroom atau editor RAW lain seperti DXO. Ketika diuji pada A7rm2, noise tidak pernah menjadi masalah saat menaikkan eksposur di sudut-sudut. Hanya mampir satu perhentian menghilangkan tanda-tanda vignetting. Distorsi hampir tidak ada di lensa ini, seperti yang diharapkan dari lensa besar dan berat seperti ini.

 

Penyimpangan Kromatik (CA)

Lensa Zeiss 35mm /1.4 bekerja sangat baik dalam mengendalikan CA pada kamera full-frame dan sub-frame. Terkadang ditemukan CA yang sangat rendah pada kedua ukuran sensor, namun, di sudut ekstrem pada /1.4 terlihat beberapa pinggiran yang sangat lembut, berwarna ungu muda/magenta, dan hijau di sepanjang tepi kontras tinggi pada kamera full-frame .

Hal ini tidak terlalu mengejutkan dari lensa sudut lebar dengan bukaan lebar seperti itu, dan jika menghentikan beberapa, seperti pada /8 misalnya, CA praktis dihilangkan. Pada sensor sub-bingkai, sudut CA dapat dikurangi, baik pada /1.4 dan berhenti, karena mengambil gambar dengan wilayah tengah yang lebih kecil dari total lingkaran gambar lensa.

 

Makro

Seperti disebutkan di atas, jarak fokus minimum untuk FE 35mm /1.4 hanya 12 inci, yang sangat dekat dengan lensa sudut lebar seperti ini. Lensa ini tidak dirancang untuk fotografi makro, tetapi dengan rasio perbesaran 0,18x (1:5,6), dapat menghasilkan bidikan close-up sudut lebar yang layak dengan lensa ini.

 

Kesimpulan

Lensa Sony FE 35mm /1.4 Zeiss merupakan lensa prima yang fantastis lainnya yang dikeluarkan oleh Sony, dan lensa ini memberikan perspektif panjang fokus sudut lebar yang sangat baik untuk tujuan umum yang bagus untuk fotografi perjalanan dan jalanan serta fotografi potrait. Lensa ini menjadi salah satu rekomendasi lensa sony untuk fotografi Potrait.

Tidak seperti lensa 35mm /2.8 sebelumnya, yang sedikit kurang menguntungkan dibandingkan dengan lensa 35mm full-frame /1.4-2.0 yang lebih cerah dari pabrikan lain, Sony kini telah menghadirkan lensa 35mm /1.4 ke FE-mount bagi para fotografer yang menginginkan kemampuan cahaya rendah terbaik dan isolasi subjek yang lebih baik serta keburaman latar belakang.

Kualitas gambar dari lensa 35mm /1.4 sangat bagus, dengan ketajaman yang sangat baik, meskipun merupakan optik /1.4, ada beberapa kelembutan, terutama di sudut-sudutnya, saat dibidik dengan terbuka lebar. Kualitas optik lainnya seperti CA dan kontrol distorsi juga sangat baik, dan meskipun vignetting dapat dipahami dengan kuat pada /1.4, masalah tersebut tidak terlalu menjadi masalah pada aperture yang lebih kecil.

Secara keseluruhan, Sony telah menghasilkan satu lagi lensa yang sangat bagus untuk kamera seri A7, lensa super solid dengan kualitas build yang sangat baik, nuansa yang bagus, dan kualitas gambar yang bagus. Tentu, ini jauh lebih besar, lebih berat, dan lebih mahal daripada lensa FE 35mm /2.8 sebelumnya, tetapi jika seorang fotografer profesional atau penggemar tingkat lanjut yang membutuhkan lensa cahaya rendah yang superior untuk kamera mirrorless Sony full-frame Anda, lensa ini yang bisa dipertimbangkan untuk masuk ke daftar kit.