Bagikan

Alicia-Bock – Lensa Sigma 18-35mm F1.8 DC HSM adalah lensa yang luar biasa, menawarkan kualitas gambar tingkat prima dalam zoom tercepat yang pernah dibuat untuk kamera SLR dan DSLR. Sangat cocok untuk pengguna APS-C yang antusias mencari kualitas gambar terbaik yang tersedia dari zoom normal, dan bersedia meluangkan sedikit waktu untuk menyiapkan penyesuaian mikro fokus otomatis atau menggunakan fokus tampilan langsung untuk hasil paling tajam.

Dalam dunia fotografi, ada beberapa aliran pemikiran yang berbeda mengenai lensa pihak ketiga. Beberapa fotografer menyukainya dan ada juga fotografer yang lebih memilih hanya membeli lensa yang dibuat oleh produsen kamera yang mereka miliki.

Mungkin banyak orang yang berfikir bahwa lensa pihak ketiga itu tidak terlalu penting untuk kebutuhan fotografer mereka. Namun tak bisa dipungkiri pula bahwa banyak dari lensa pihak ketiga yang memiliki kualitas yang sangat baik, bahkan dapat melampaui ekspetasi kita.

Lensa pihak ketiga hadir untuk melengkapi kebutuhan fotografi, dan bahkan bisa didapatkan dengan harga yang lebih bersahabat di kantong. Salah satunya adalah lensa sigma 18-35mm F/1.8 DC HSM Art yang akan kita bahas dibawah ini.

 

Pengenalan Lensa Sigma 18-35mm F/1.8 DC HSM Art

Spesifikasi

  • Tersedia untuk : Sigma, Nikon, Canon, Sony dan Pentax
  • Panjang Fokus : 35mm
  • Bukaan Maksimum : f/1.4
  • Bukaan Minimum : f/16
  • Konstruksi Lensa : 13 Elemen dalam 11 Grup
  • Sudut Pandang : 63,4º
  • Jumlah Pisau Diafragma : 9
  • Jarak Pemfokusan Minimum : 30cm / 11.8in
  • Ukuran Filter : 67mm
  • Pembesaran Maksimum : 1:5.2
  • Dimensi (Diameter x Panjang) : 77x94mm/3×3.7in
  • Berat : 665gram
  • Tudung lensa, tutup lensa depan & belakang, dan tas jinjing disertakan dengan lensa

Lensa Sigma 18-35mm /1.8 DC HSM “A” adalah lensa zoom standar sudut lebar yang dirancang untuk kamera sensor “pangkas” APS-C. Bagian dari seri “Seni” baru Sigma, ini adalah lensa zoom pertama di mana saja yang menampilkan aperture konstan ƒ/1.8. Dimana hal tersebut dapat memberikan fotografer kemampuan untuk tidak hanya memotret dalam kondisi yang jauh lebih gelap tetapi juga menghasilkan kedalaman bidang yang jauh lebih dangkal, dibandingkan dengan semua lensa zoom lain yang hanya membuka hingga /2.8 atau lebih kecil. Ini membuatnya sangat penting di antara para pesaingnya.

Pada kamera dengan crop factor 1,5x, Sigma 18-35mm /1.8 menampilkan perkiraan bidang pandang yang setara dengan 27mm-52.5mm pada kamera 35mm, menjadikannya lensa serba guna yang mencakup rentang yang berguna sudut lebar ke panjang fokus normal. Seperti disebutkan, tidak seperti banyak lensa zoom untuk kamera APS-C, aperture Sigma 18-35 tetap konstan sepanjang rentang zoom dengan aperture maksimum dan minimum masing-masing /1,8 hingga /16.

Lensa tidak memiliki fitur stabilisasi gambar seperti beberapa pesaingnya (misalnya Canon 17-55 /2.8 IS USM), tetapi bukaan lebar ƒ/1.8 membantu mengimbangi kecepatan rana yang memungkinkan lebih dari dua kali lebih cepat dalam cahaya rendah. Sigma 18-35 memiliki cincin zoom dan fokus terpisah, serta panjang fokus yang ditandai (18, 20, 24, 28, 35mm) dan skala fokus.

Lensa Sigma 18-35mm /1.8 DC HSM “A” disertakan dengan tudung lensa, tutup depan dan belakang, serta soft case. Sigma memberi harga lensa ini sangat kompetitif dengan harga jalanan hanya $799 untuk dudukan Canon, Nikon dan Sigma, dengan model Sony dan Pentax segera hadir.

Desain & Kontrol dari Lensa Sigma 18-35mm F/1.8 DC HSM Art

Lensa Sigma 18-35mm F/1.8 DC HSM Art (1)

Bagian laras antara dudukan dan cincin zoom adalah logam, dan bagian tengah terdiri dari ‘Komposit Stabil Termal’ Sigma dalam upaya untuk menyeimbangkan kekuatan dan berat. Genggaman karet pada cincin fokus dan zoom, dikombinasikan dengan tingkat kesesuaian dan penyelesaian yang tinggi, menghadirkan kesan kualitas pada proses. Seperti biasa, pada lensa Sigma, dudukannya sendiri berlapis kuningan.

Dalam hal desain dan tata letak kontrol, lensa ini jelas konvensional, dengan cincin fokus manual besar di depan, cincin zoom ditempatkan lebih dekat ke badan kamera, dan skala jarak dan sakelar mode fokus ditempatkan di antara keduanya. Seperti biasa untuk kelas ini pemfokusan bersifat internal; kurang konvensional untuk zoom normal, begitu juga zoom, yang berarti panjang lensa tetap sama setiap saat.

Tidak dapat disangkal bahwa 18-35mm adalah lensa yang cukup besar , 10mm lebih panjang dari Tamron 24-70mm F2.8. Lensa ini lumayan berat, pada dasarnya beratnya sama dengan Tamron yang lebih luas. Namun keseimbangannya cukup baik pada SLR kelas atas seperti Canon EOS 7D yang ditunjukkan di sebelah kiri, dibantu oleh pegangan tangan kamera yang besar.

Pada SLR entry-level yang lebih kecil dan lebih ringan seperti Canon EOS 650D, keseimbangan keseluruhan menjadi lebih berat di bagian depan, yang berarti akan sering menopang kamera dengan menggendong lensa itu sendiri. Terus terang, model-model ini cenderung tidak memiliki pegangan tangan yang nyaman untuk dipegang dalam waktu lama, jadi dorongan untuk mendukung lensa ini bukanlah hal yang buruk.

 

Ketajaman

Lensa ini sangat tajam, bahkan terbuka lebar pada /1.8, yang biasanya tidak terjadi pada lensa dengan bukaan sangat lebar. Pada 18mm dan /1.8, Sigma menunjukkan sedikit kelembutan sudut dan sebagian besar bagian tengah dan tengah bingkai memang sangat tajam.

Apertur terlebar (> /2.8) sering kali menunjukkan kelembutan sudut yang signifikan. Dalam hal ini, ia bahkan mengalahkan banyak lensa prima cepat dalam rentang panjang fokusnya.

Berhenti di ujung lebar, antara /2 dan /2.8 tampaknya merupakan titik manis, dalam hal ketajaman tengah. Pada /2.8, keseluruhan bingkai tampak sangat tajam. Bahkan berhenti sampai /16, pembatasan difraksi benar-benar sangat minim.. Bahkan pada 35mm pada /16, efek difraksi tidak signifikan. Secara keseluruhan, hasil ketajaman untuk lensa ini sangat menakjubkan.

Aberasi Kromatik (CA), Vignet, dan Distorsi

Sigma tidak cukup baik dalam mengendalikan chromatic aberration. Terlihat lebih banyak CA pada panjang fokus sudut lebar, tetapi turun secara signifikan di kedua sudut dan di seluruh bingkai saat memperbesar hingga 35mm. Pada 18mm, sudut-sudutnya menunjukkan CA dua kali lebih banyak dibandingkan dengan rata-rata di seluruh bingkai (sekitar satu 600 persen dari tinggi bingkai vs. 300), tetapi saat memperbesar ke panjang fokus yang lebih panjang, perbedaan antara sudut dan rata-rata menyusut cukup besar.

Untuk vignetting bisa dibilang terkontrol dengan baik dengan lensa Sigma 18-35mm. Meskipun masih ada beberapa vinyet pada bukaan yang lebih lebar dari /4, itu tidak ekstrem dan jumlah vinyet konsisten di semua panjang fokus. Pada semua panjang fokus, ada sekitar setengah hingga dua pertiga stop loss cahaya. Vignetting berkurang terutama saat menekan /2.8 dengan kurang dari atau sama dengan seperempat stop loss. Saat dihentikan hingga /4 dan seterusnya, vinyet pada semua panjang fokus hampir tidak terlihat.

Sama seperti CA dan vignetting, distorsi dikontrol dengan baik, meskipun tidak dihilangkan sama sekali. Ada sedikit distorsi barel pada panjang fokus yang lebih lebar dari 24mm, tetapi kurang dari yang biasa diharapkan dari zoom. Pada 18mm, ada sekitar 0,5% distorsi barel di sudut, sementara hanya 0,3% untuk rata-rata di seluruh bingkai. Pada 24mm, distorsi rata-rata mendekati 0%, namun terlihat sedikit distorsi bantalan bantalan mulai muncul di sudut-sudut. Anehnya, saat panjang fokus meningkat dari 24-35mm, rata-rata menunjukkan peningkatan yang sangat kecil dalam distorsi barel keseluruhan, sementara sudutnya mengalami peningkatan bantalan bantalan yang nyata. Namun, distorsi bantalan bantalan pada 35mm tidak ekstrem.

 

Auto Fokus

Sama seperti lensa sigma 24-70mm, lensa ini juga menggunakan ‘Motor Hipersonik’ Sigma untuk fokus otomatis, yang cepat, pada dasarnya senyap, dan umumnya sangat menentukan. Fokus dapat disesuaikan secara manual saat lensa diatur ke AF tanpa takut merusak bagian dalamnya.

18-35mm juga bekerja cukup baik untuk fokus otomatis tampilan langsung, meskipun ini sangat bergantung pada kamera yang digunakan. Dalam mode video, tidak terlalu buruk, bahkan mungkin salah satu lensa SLR terbaik. Namun jika ingin menggunakan fokus otomatis selama perekaman film dalam situasi senyap, mikrofon internal kamera akan bertanggung jawab untuk menangkap detak motor AF lensa pada soundtrack.

 

Kesimpulan

Sigma 18-35mm F1.8 DC HSM adalah lensa yang luar biasa, menawarkan kualitas gambar tingkat prima dalam zoom tercepat yang pernah dibuat untuk kamera DSLR.  Dan juga fokus otomatis yang tidak konsisten berarti sulit untuk memanfaatkan optik yang sangat baik saat memotret pada lubang besar.

Lensa ini sangat cocok untuk pengguna APS-C yang antusias mencari kualitas gambar terbaik yang tersedia dari zoom normal, dan bersedia meluangkan sedikit waktu untuk menyiapkan penyesuaian mikro fokus otomatis atau menggunakan fokus tampilan langsung untuk hasil paling tajam. Namun kurang cocok bagi Fotografer yang suka bepergian tanpa beban berat, atau yang membutuhkan zoom dengan jangkauan luas.

Untuk harga lensa ini sendiri berkisar di angka 10 juta’an , bisa di cek disini. Untuk masalah apakah lensa ini worth apa tidak, itu tergantung dengan kebutuhan kalian. Semoga bermanfaat!