Bagikan

Alicia-Bock.com –  Seri Art dirancang untuk memberikan solusi yang lebih cepat dan lebih tajam daripada pendahulunya dengan kualitas dan penanganan yang lebih baik. Lensa Sigma 50mm f/1.4 DG HSM Art memenangkan Penghargaan EISA untuk Kategori Produk Terbaik pada tahun 2015, dan setelah 6 tahun, lensa ini masih memegang tempatnya di antara lensa terbaik di pasar.

Memiliki lensa ini bukan hanya sebagai alternatif anggaran pihak ketiga yang murah. Besar, berat (untuk lensa 50mm) dan terasa kokoh. Dari sudut pandang fotografer, lensa ini dapat dengan mudah dianggap sebagai pesaing lensa tingkat kemewahan Canon L-Series, Nikon ED, dan lensa rentang GM Sony jika dilihat hanya dari tampilannya.

Di dalam kotak, lensa dilengkapi dengan tudung dan kotak pelindung dengan lingkaran sabuk. Sebagai perbandingan, Canon yang setara tidak memiliki keduanya.

Lensa ini tidak dirancang untuk menjadi pilihan anggaran, namun dirancang untuk menjadi langkah maju. Sigma memposisikan lensa ini sebagai pilihan terbaik bagi orang-orang yang menginginkan yang terbaik.

 

Lensa Sigma 50mm f/1.4 DG HSM Art

Spesifikasi :

  • Tipe Mount: Sigma, Nikon, Canon dan Sony
  • Panjang Fokus: 50mm
  • Bukaan Maksimum: f/1.4
  • Bukaan Minimum: f/16
  • Konstruksi Lensa: 13 Elemen dalam 8 Grup
  • Sudut Pandang: 46.8º
  • Jumlah Pisau Diafragma: 9
  • Jarak Pemfokusan Minimum: 40cm/15.7in
  • Ukuran Filter: 77mm
  • Pembesaran Maksimum: 1:5.6
  • Dimensi (Diameter x Panjang): 85.4×99.9mm
  • Berat: 815g/28.7oz.
  • Tudung lensa, tutup lensa depan & belakang disertakan dengan lensa

Lensa ini dirancang untuk profesional atau penggemar tingkat lanjut yang menginginkan lensa prime cepat dan bersedia membayar untuk kualitas dengan mengorbankan kenyamanan (karena lensa ini cukup besar dan berat). Lensa ini cukup ideal untuk fotografer potret, acara, atau pernikahan yang menginginkan panjang fokus serbaguna dengan kinerja cahaya rendah yang baik dan kedalaman bidang yang dangkal.

Dengan berat 815g dan panjang 99,9mm, mungkin penghobi kasual merasa lensa ini terlalu berat untuk dibawa-bawa. Sebagai perbandingan, Sony FE 50mm F/1.8 hanya memiliki berat 186g. Itulah mengapa lensa ini mungkin bukan pilihan paling ideal untuk fotografer perjalanan.

 

Lensa Sigma 50mm f/1.4 DG HSM Art | Desain Build

Desain Lensa Sigma 50mm f/1.4 DG HSM Art

Cek Harga Untuk Kamera : Canon | Nikon | Sony

Sigma 50mm F1.4 DG HSM pada dasarnya menggunakan desain kosmetik yang sama dengan saudara kandungnya yang 35mm F1.4, tetapi ukurannya sedikit lebih besar. Sebagian besar bagian luar laras terbuat dari plastik berkualitas tinggi, dengan bagian logam yang lebih berkilau bersebelahan dengan dudukan. Sebuah plakat perak bertatahkan kecil dengan huruf ‘A’ menunjukkan bahwa itu adalah bagian dari garis ‘Seni’ kelas atas Sigma.

Tidak ada yang perlu dikeluhkan dalam hal kecocokan dan penyelesaian, yang terasa luar biasa. Satu kekhawatiran yang mungkin, tergantung pada kebutuhan, adalah bahwa lensa ini tidak tahan cuaca, hanya sedikit dari alternatif yang ada.

Cincin fokus manual yang luas menempati bagian depan laras, dan berputar dengan mulus, tidak berputar selama fokus otomatis.

Fokus sepenuhnya internal, artinya elemen depan tidak bergerak selama proses. Sakelar mode fokus otomatis/manual di sisi laras berukuran sangat besar, dan sebagian besar bagian bawah laras bergerigi untuk memberikan pegangan positif saat mengganti lensa. Sentuhan-sentuhan kecil ini membantu menjadikan lensa menyenangkan untuk digunakan.

Elemen bodi lensa

Satu hal yang perlu diperhatikan adalah bahwa tidak ada segel karet di sekitar dudukan, atau klaim penyegelan cuaca tertentu lainnya.

Benang filter adalah 77mm (yang besar untuk F1.4 50mm) dan, sebagai hasil dari desain fokus internal lensa, benang tidak berputar pada pemfokusan. Filter seperti polariser dan gradien kerapatan netral jauh lebih mudah digunakan.

Tudung bayonet disediakan sebagai standar, dan terpasang dengan benar di bagian depan lensa. Bayonet terbuat dari plastik tebal, dan memiliki cetakan bergaris di bagian dalam untuk meminimalkan pantulan cahaya yang menyimpang ke dalam lensa. Sigma bahkan telah menambahkan pegangan bergaris untuk membuatnya lebih mudah dilepas.

Tanda abu-abu terpisah membantu penyelarasan untuk pemasangan, dan tudung terbalik dengan rapi untuk penyimpanan.

Cincin fokus memiliki pegangan karet bergerigi selebar 25mm, dan berputar 90 derajat searah jarum jam dari tak terhingga hingga 0,30m, cocok dengan lensa Canon dan Sony tetapi berlawanan dengan lensa dari Pentax dan Nikon. Aksinya bagus dan halus, dan tidak berputar pada fokus otomatis.

Lensa memiliki skala jarak dasar, dengan indikator depth-of-field untuk aperture minimum F16 saja. Perhatikan bahwa ini dikalibrasi untuk digunakan pada kamera full frame, pada APS-C ekstrem dari rentang yang ditunjukkan tidak akan tampak setajam itu.

Sakelar mode fokus positif yang besar ditempatkan dengan jelas di sisi laras. Saat diatur ke AF, tatahan putih terlihat di belakangnya, beralih ke MF dan sisi lainnya berwarna hitam. Dimana hal ini memberikan isyarat visual cepat untuk mengonfirmasi mode fokus, yang lebih mudah dilihat dalam kondisi gelap.

Pegangan bergerigi lebar 30mm yang murah hati menutupi sebagian besar bagian bawah laras, dan memberikan penanganan positif saat mengganti lensa.

‘014’ menunjukkan tahun rilis lensa. Sigma tampaknya membayangkan bahwa ini akan menjadi mirip dengan anggur vintage, dengan masing-masing 50mm F1.4 di masa depan cenderung memiliki keseimbangan karakteristik yang berbeda (dan yang terpenting, tidak harus ‘lebih baik’ atau ‘lebih buruk’).

 

Ketajaman

Ketajaman sangat tinggi bahkan pada F1.4, dengan hanya sedikit pelunakan di sudut-sudut bingkai. Ini menjadi lebih baik saat berhenti, dengan ketajaman lintas-bingkai yang benar-benar luar biasa dari F2.0 hingga F8 (memang dalam kisaran ini pengukuran MTF dibatasi oleh kamera, menunjukkan bahwa Sigma memiliki banyak cadangan untuk sensor resolusi lebih tinggi). Difraksi mulai menurunkan gambar pada aperture yang lebih kecil, tetapi F16 masih dapat digunakan dengan sempurna jika membutuhkan depth of field ekstra.

 

Aberasi Kromatik (CA), Vignet, dan Distorsi

Penyimpangan kromatik lateral sangat rendah, tidak akan melihatnya sama sekali dalam penggunaan normal. Mungkin ada sedikit pinggiran hijau/magenta tepat di sudut bingkai jika benar-benar sangat teliti mencarinya, tetapi itu tidak akan bermasalah dalam penggunaan normal.

Vignetting dapat diabaikan, seperti biasa untuk lensa full frame yang digunakan pada APS-C. Vignetting tetap terkendali dengan baik, hanya dengan 1,5 stop terbuka lebar, yang sangat terhormat untuk F1.4 prime. Profil falloff juga agak bertahap, yang cenderung membuat vinyet apa pun menjadi kurang pantas secara visual. Berhenti ke F2, dan vinyet apa pun secara efektif menghilang.

F1.4 50mm tidak menunjukkan distorsi apa pun pada APS-C. Distorsinya sangat rendah, hanya dengan sedikit bantalan bantalan yang membentang di sudut-sudut ekstrem bingkai. Ini menandai Sigma terpisah dari prime cepat full frame 50mm lainnya, yang semuanya cenderung menunjukkan beberapa tingkat distorsi barel.

 

Fokus

Sigma 50mm f/1.4 DG HSM Art menampilkan teknologi autofokus HSM (Hypersonic Motor) Sigma dengan pemfokusan internal, sehingga cukup senyap (seperti yang diharapkan dari lensa kelas atas seperti ini). Namun, tidak sepenuhnya senyap, dan mikrofon di kamera dapat mengambil motor fokus saat merekam video.

Pemfokusan itu sendiri cukup cepat. Akurasi pemfokusan tampaknya cukup bagus, tetapi. Lensa Sigma dapat memiliki masalah pemfokusan kembali, dan ini dapat diperbaiki dengan mengirimkannya ke Sigma untuk kalibrasi atau dengan mengkalibrasinya sendiri menggunakan dok USB Sigma.

Lensa ini memiliki fitur fokus manual penuh waktu, dengan cincin fokus yang terhubung secara mekanis ke elemen lensa. Cincin itu sendiri bagus dan halus, dan lemparannya cukup pendek.

Sigma 50mm f/1.4 DG HSM Art akan beralih dari jarak pemfokusan minimum hingga tak terhingga dalam seperempat putaran. Ini hanya akan menjadi masalah bagi seseorang yang membutuhkan pemfokusan manual yang tepat, seperti untuk foto makro. Lensa memang memiliki skala jarak, tetapi hanya memiliki tanda kedalaman bidang untuk f/16.

Tidak pernah terjadi masalah pemfokusan dengan lensa ini, bahkan saat memotret subjek yang bergerak.