Bagikan

Alicia-Bock,  Lensa Sigma 35mm f/1.4 DG HSM Art diumumkan di salah satu pameran foto terbesar di Photokina di Jerman pada 17 September 2012. Lensa tersebut adalah bagian dari seri lensa “Seni” perusahaan, yang seolah-olah ditujukan untuk (dan dihargai) pasar pro-sumer.

Lensa dirancang agar sesuai dengan bodi full-frame, dan juga dapat digunakan pada kamera sub-frame (APS-C).

Lensa ini tersedia agar sesuai dengan dudukan Sigma SA, Canon EF, Nikon F, Sony A, Sony E, dan Pentax K. Pada badan sensor APS-C, lensa akan menghasilkan bidang pandang efektif 56mm (Canon) atau 52mm (Nikon, dan lainnya). Fitur utama lensa ini adalah aperture /1.4 yang konstan dan cepat.

Sigma 35mm /1.4 DG HSM menggunakan filter 67mm, dikirimkan dengan tudung lensa berbentuk kelopak dan tersedia dengan harga sekitar 10 jutaan. Oke langsung saja kita simak overview dari lensa sigma yang satu ini.

Spesifikasi :

Tipe Pemasangan : Sigma, Nikon, Canon, Sony dan Pentax
Panjang Fokus : 35mm
Bukaan Maksimum : f/1.4
Bukaan Minimum : f/16
Konstruksi Lensa : 13 Elemen dalam 11 Grup
Sudut Pandang : 63,4º
Jumlah Pisau Diafragma : 9
Jarak Pemfokusan Minimum : 30cm / 11.8in
Ukuran Filter : 67mm
Pembesaran Maksimum : 1:5.2
Dimensi (Diameter x Panjang) : 77x94mm/3×3.7in
Berat : 665gram
Tudung lensa, tutup lensa depan & belakang, dan tas jinjing disertakan dengan lensa

 

Lensa Sigma 35mm f/1.4 DG HSM Art | Kualitas  Build dan Desain

Desain Lensa Sigma 35mm f/1.4 DG HSM Art

Cek Harga Untuk Kamera : Canon | Nikon | Sony

Sigma 35mm f/1.4 DG HSM dibuat dengan sangat berbeda dibandingkan dengan lensa Sigma sebelumnya. Lensa ini memiliki laras logam yang sangat bagus, bukan laras plastik seperti yang ada pada Sigma 50mm f/1.4 dan dudukannya juga terbuat dari logam.

Sigma telah bergerak ke arah yang baru dengan desain lensanya. Merancang tiga kategori dalam “Visi Global” lensa baru yaitu Olahraga, Seni dan Kontemporer, dan tampilan baru adalah bagian dari paket.

Sigma 35mm menampilkan tekstur akhir yang baru, menghilangkan lapisan karet yang cenderung rusak seiring waktu dan penggunaan. Sebagai gantinya, lensa memiliki bagian finishing hitam mengkilap di dekat dudukan lensa, kemudian lapisan matte kusam di bagian tengah lensa. Setengah dari area hasil akhir matte ini bergerigi, mungkin untuk penanganan yang lebih baik.

Sebuah “A” mengkilap terpampang di sisi lensa. Ada 13 elemen dalam 11 grup dalam lensa, termasuk elemen SLD dan FLD. Fokusnya adalah mekanisme fokus mengambang internal yang dirancang untuk memberikan kinerja optik yang lebih baik pada jarak dekat. Apertur terdiri dari diafragma 9 bilah dan menariknya, bilah ini tidak membulat. Lensa dibuat di Jepang.

Kualitas pembuatan lensanya bagus, dan terasa sangat kokoh. Lensa ini memiliki cincin pemfokusan dan sakelar untuk mengaktifkan atau menonaktifkan fokus otomatis, serta skala jarak yang ditandai dalam kaki dan meter, terlindung di bawah jendela plastik. Skala jarak ini menampilkan penanda kedalaman bidang tunggal untuk pengaturan bukaan /16 dan tidak ada indeks inframerah.

Cincin pemfokusan memiliki lebar sekitar satu inci, terdiri dari karet dengan rusuk yang dalam. Ring mudah diputar tetapi menawarkan tingkat ketahanan yang solid sehingga penyesuaian fokus yang tidak disengaja dapat diminimalkan.

Rentang pemfokusan lensa berakhir dengan penghentian lembut, dan juga  peningkatan resistensi memberi tahu bahwa tidak dapat fokus lebih jauh di kedua arah. Operasi pemfokusan tidak akan memutar filter 67mm yang terpasang, membuat hidup sedikit lebih mudah bagi pengguna polarizer.

Lensa ini kompatibel dengan dudukan lensa USB baru Sigma, yang memungkinkan pengguna menerapkan pembaruan firmware dan membuat penyesuaian lensa dari komputer mereka sendiri.

Tudung lensa berbentuk kelopak LH730-03 memiliki kedalaman sekitar 2 inci. Tudung adalah bayonet-mount yang terbalik ke lensa untuk penyimpanan mudah. Bagian dalam tudung berusuk dan berfungsi dengan baik untuk mengurangi flare kerudung umum. Perlu juga diperhatikan desain baru tutup lensa, yang menampilkan mekanisme gaya dorong dalam untuk memasang dan melepas tutup.

 

Lensa Sigma 35mm f/1.4 DG HSM Art | Ketajaman

Sigma 35mm /1.4 DG HSM menghasilkan hasil yang sangat tajam, bahkan saat digunakan pada aperture yang lebih lebar, meskipun harus sedikit diturunkan untuk ketajaman maksimal.

Dipasang pada Canon 1Ds mkIII full-frame, lensa menghasilkan gambar dengan bagian tengah yang tajam tetapi sudut yang sangat lembut saat digunakan terbuka lebar pada /1.4.

Untuk mengisolasi subjek, sebenarnya cukup bagus, tetapi jika ingin ketajaman sudut ke sudut, harus berhenti secara signifikan. Berhenti menjadi hanya /2 semuanya menjadi sedikit lebih tajam, tetapi kelembutan sudut tidak terlalu diperhatikan dan harus berhenti ke /2.8 untuk itu, di mana sudutnya cukup jinak sehingga lensa ini menawarkan kinerja yang praktis tajam dari sudut ke sudut.

Performa ini berlanjut hingga /8, dan pembatasan difraksi mulai ditetapkan pada /11, tetapi tidak melihat dampaknya hingga /16, di mana kelembutan umum mulai turun pada gambar.

Dipasang pada subframe Canon 7D, performa untuk ketajaman sangat mirip, mungkin sedikit lebih baik pada pengaturan /1.4.

 

Aberasi Kromatik (CA), Vignet, dan Distorsi

Sigma 35mm /1.4 DG HSM memberikan tingkat ketahanan yang sangat baik terhadap aberasi kromatik, dan cukup konstan di seluruh rentang bukaan.

Yang lebih patut diperhatikan adalah jumlah aberasi kromatik longitudinal yang rendah, yang merupakan tipikal dari lensa yang sangat cepat (yaitu, /1.4 atau lebih cepat). CA ini terlihat jelas pada lensa ini, terlihat sebagai pinggiran magenta pada area di luar bidang fokus, namun tidak lazim seperti kaca cepat lainnya.

Bayangan sudut tidak terlalu menjadi masalah pada sub-bingkai Canon 7D, dengan satu-satunya hasil yang patut diperhatikan adalah sudut ekstrem yang 1/3EV lebih gelap daripada bagian tengah, bila disetel ke /1.4. Pada pengaturan lain, penurunan ringan tidak signifikan.

Namun, pada 1Ds mkIII full-frame, pada /1.4 cahaya jatuh untuk membuat sudut ekstrem lebih dari satu titik lebih gelap daripada bagian tengah pada /2, penurunan ini menjadi sekitar 2/3EV. Pada /4 ​​dan aperture yang lebih kecil, hasil falloff adalah seperempat stop atau kurang.

Sigma 35mm /1.4 DG HSM cukup baik untuk membatasi distorsi, menunjukkan distorsi barel +0,2% yang konsisten di sudut-sudut saat dipasang pada Canon 7D. Pada 1Ds mkIII, hanya ada sedikit distorsi, dengan hasil maksimal +0.25%.

 

Auto Fokus

Sigma 35mm /1.4 menggunakan teknologi pemfokusan HSM (Hypersonic Motor) Sigma. Meskipun sistem ini secara historis menghasilkan hasil fokus otomatis yang cepat dan hampir senyap, implementasinya sedikit berbeda pada 35mm, di mana lebih lambat dari yang diharapkan, membutuhkan lebih dari satu detik untuk fokus antara tak terhingga dan fokus dekat. Cincin fokus tidak bergerak selama pemfokusan, dan hasil fokus otomatis dapat diganti kapan saja hanya dengan memutar cincin fokus.

 

Makro

Lensa tidak dirancang sebagai lensa makro, tetapi memberikan perbesaran 0,19x saat digunakan pada jarak fokus dekat minimum di bawah 12 inci (30cm).