Bagikan

Alicia-Bock – Jika kamu sedang mencari lensa zoom close-in yang memiliki kualitas pro dan memiliki harga yang cukup bersahabat di kantong, Lensa Sigma 24-70mm f/2.8 DG HSM Art adalah solusinya. Lensa ini dapat dipasangkan dengan beberapa jenis kamera seperti Canon, Sony, Nikon dan lainnya.

Sigma 24-70mm F2.8 DG OS HSM Art adalah lensa zoom standar cepat untuk mount Canon, Nikon dan Sigma full frame. Ini memiliki tiga dispersi rendah khusus dan empat elemen asferis, stabilisasi gambar optik, sembilan bilah aperture bulat dan motor fokus ultrasonik (HSM). Lensa disegel terhadap debu dan kelembaban dan mendukung filter 82mm.

Desain Lensa Sigma 24-70mm f/2.8 DG HSM Art

Desain Lensa Sigma 24-70mm f/2.8 DG HSM Art

Cek Harga Untuk Kamera : Canon | Nikon | Sony

Lensa Sigma 24-70mm f/2.8 DG HSM Art adalah lensa zoom jongkok yang ditempatkan dalam tong hitam, campuran logam (di dasar) dan polikarbonat. Ini mengukur 4,2 x 3,5 inci (HD) pada posisi terpendeknya, beratnya 2,2 pon, dan mendukung filter depan 82mm. Memanjang saat memperbesar, dengan laras dalam teleskopik yang membual konstruksi polikarbonat.

Sigma 24-70mm f/2.8 Art melanjutkan desain dan penanganan keseluruhan yang sama yang diharapkan dari lensa yang diperbarui di bawah Visi Global Sigma. Desain hitam legam, rasa akrab yang sama pada cincin fokus dan zoom, dan bobot yang sama yang diharapkan membuat lensa ini sangat pas di samping saudara-saudaranya.

Fit dan mirip dengan Tamron 24-70mm, yang berukuran hampir sama (4,4 x 3,5 inci) dan berat (36 Ons). Kedua lensa terlindung dari debu dan percikan, dan keduanya memiliki lapisan fluor pada elemen depan. Lapisan, yang semakin banyak muncul pada lensa, menolak minyak, debu, dan kelembapan, sehingga lebih mudah untuk menjaga kebersihan lensa, dan membersihkannya saat kotor.

Cincin zoom berada tepat di belakang elemen depan dan cukup lebar, serta dilapisi karet bertekstur sehingga nyaman untuk digenggam dan diputar. Ini ditandai pada 24, 28, 35, 50, dan 70mm. Cincin fokus manual jauh lebih sempit, dan diposisikan tepat di belakang cincin zoom.

 

Focal Length Range

Ada alasan mengapa focal length atau rentang focal length termasuk dalam nama produk setiap lensa DSLR yang diproduksi saat ini. Yang paling penting dalam pemilihan lensa adalah memperoleh panjang fokus yang tepat. Sama halnya dengan lensa zoom, memilih kisaran panjang fokus yang tepat untuk memenuhi kebutuhan. Panjang fokus sangat penting karena mendorong pilihan jarak fokus, yang pada gilirannya menentukan perspektif untuk komposisi yang diinginkan. Lihat juga lensa zoom lainnya.

Kabar baik tentang rentang panjang fokus 24-70mm, yang dianggap “normal” dan mencakup sudut pandang mulai dari sudut lebar hingga telefoto pendek, adalah kegunaan umum yang luar biasa yang dimilikinya. Hampir semua kit dapat menggunakan lensa yang mencakup kisaran ini.

Lensa 24-70mm adalah bagian penting dari banyak kit fotografi lanskap dan lanskap kota. Pada ujung 24mm, lensa ini memberikan sudut pandang yang sangat lebar, dapat dengan mudah mengambil pemandangan yang luas (27mm ditampilkan di atas di Emerald Lake, Taman Nasional Rocky Mountain) dan/atau untuk menunjukkan perspektif yang kuat, menciptakan rasa kehadiran dalam gambar (27mm juga digunakan di bawah di Aluvial Fan Falls, Rocky Mountain NP).

Dengan menggunakan ujung rentang panjang fokus 70mm, porsi pemandangan yang lebih kecil dapat diisolasi. Pegunungan yang jauh akan tampak lebih besar secara proporsional dengan elemen yang lebih dekat dan detail yang lebih dekat, seperti simpul pada batang kayu, dapat difokuskan.

 

Fitur Lainnya

Sigma 24-70mm f/2.8 menyentuh titik manis rentang fokus, cukup lebar untuk bidikan lanskap dan interior, namun cukup sempit untuk mendapatkan beberapa potret berkualitas tinggi.

Apertur maksimum konstan f/2.8 dan stabilisasi gambar memungkinkan bekerja baik dalam cahaya rendah. Di ujung telefoto rentang fokus, kecerahan tinggi menghasilkan beberapa keburaman latar belakang yang sangat baik.

Di dalam, Sigma 24-70mm f/2.8 memiliki tiga elemen SLD dan empat elemen asferis. Ini mengurangi distorsi dan pinggiran warna, serta membantu membatasi aberasi sferis dan kromatik.

Sigma juga menerapkan lapisan super multi-layer untuk menekan flare dan ghosting lensa. Ada juga lapisan pelindung tambahan di elemen depan.

Seperti lensa Art lainnya, Sigma 24-70mm f/2.8 juga menyertakan merek dagang hyper sonic motor (HSM) milik Sigma. Ini membuat fokus otomatis hampir senyap. Ini juga memiliki penggantian manual penuh waktu.

Autofokus umumnya cepat dan akurat dan dapat diputar dengan lebih sempurna saat disetel dengan dok USB Sigma.

Kualitas gambarnya tetap terjaga, terutama untuk titik harganya. Warna keluar cerah dan kontras dengan baik. Bokehnya sangat bagus, terutama mengingat ini adalah lensa f/2.8.

Secara keseluruhan, ketajaman adalah apa yang diharapkan dari lensa zoom tingkat profesional. (Jelas, itu tidak akan cocok dengan apa yang dapat dilakukan lensa prima.) Ketajaman di bagian tengah konsisten di seluruh rentang zoom, bahkan terbuka lebar pada aperture maksimum f/2.8.

Jika kamu adalah seseorang yang berfokus pada bagian tengah dan kemudian mengomposisi ulang, mendapatkan sudut yang sedikit lembut saat terbuka lebar. Namun, jika fokus pada tikungan, masalahnya akan hilang.

Ada sedikit distorsi, dan apa yang ada, dapat dengan mudah dikelola di pos. Faktanya, kamu tidak akan melihatnya jika memotret dalam RAW dan menggunakan koreksi lensa di perangkat lunak. Akan lebih terlihat jika memotret dalam format JPG.

Salah satu kelemahan lensa ini adalah vignetting bisa terlihat cukup jelas saat lensa terbuka lebar. Ini mudah diperbaiki di pos, tetapi pasti ada.

Sigma 24-70mm f/2.8 hadir dalam versi DSLR dan Mirrorless, dengan versi mirrorless memiliki sedikit persaingan langsung dalam kisaran harga yang sama.