Bagikan

Alicia-Bock.com – Lensa Sony FE 85mm telah menjadi pilihan populer bagi fotografer potret dan pernikahan. Panjang fokus ideal untuk subjek pada kamera full-frame dan APS-C, dengan bidang pandang setara 135mm pada kamera APS-C. Selain itu, aperture F1.4 yang besar menciptakan depth of field yang dangkal yang akan membuat latar belakang tidak fokus dengan baik.

Diumumkan awal tahun 2016, lensa Sony FE 85mm /1.4 GM menandai pengenalan keluarga lensa G Master Sony, yang merupakan kategori kelas profesional unggulan pada lensa mirorless full-frame.

Sony telah lama menawarkan berbagai tingkatan lensa, termasuk kaca G-series dan optik merek bersama Carl Zeiss sebelumnya. Seri G Master berada di puncak piramida lensa Sony dan bertujuan untuk menawarkan kinerja kualitas gambar terbaik dan kualitas pembuatan terbaik.

Lensa FE 85mm /1.4 GM saat ini paling terang dan satu-satunya lensa asli 85mm yang ditawarkan untuk kamera mirrorless Sony full-frame. Dicirikan oleh Sony sebagai “lensa potret terbaik”, 85mm /1.4 GM menawarkan kombinasi fitur desain lensa berteknologi tinggi, konstruksi kedap debu dan kelembapan, sistem ring drive SSM AF, serta bukaan yang dapat diklik. cincin yang membuatnya berguna untuk pekerjaan diam dan video.

Spesifikasi:

  • Diameter: 89 mm
  • Ruang Pandang: 28.6° (diagonal)
  • Panjang: 107 mm
  • Berat: 825g (tanpa tudung dan penutup)
  • Ukuran Filter: 77 mm
  • Pisau Apertur: 11
  • Elemen/Grup: 11/8
  • Minimum Jarak Fokus: 0.8 m
  • Maksimum Pembesaran: 1:7.9 (measured)
  • Tipe Mount: Sony-E

Lensa Sony FE 85mm F1.4 GM | Build dan Desain

Desain Lensa Sony FE 85mm F1.4 GM

Tidak seperti lensa prime FE-mount Sony lainnya dengan desain ramping dan ringan, lensa ini lebih besar dan lebih berat. Dengan panjang lebih dari empat inci (107,5mm) dan lebar sekitar 3,5 inci (89,5mm), lensa ini memiliki berat sekitar 820g dan terasa sangat lebar dan tebal di tangan.

Meskipun berat dan bertambah besar dibandingkan dengan kebanyakan kamera prime E-mount Sony lainnya, lensa ini seimbang dengan baik pada kamera seri A7. Bahkan dengan kamera yang lebih kecil seperti A6000 atau A6300, lensanya terasa nyaman dan tidak terlalu berat di bagian depan meskipun penampilannya sebaliknya.

FE 50mm F/1.4 GM memiliki kontruksi yang sangat kokoh yang terbuat dari logam, berbeda jauh dengan saudaranya yaitu Sony FE 50mm F/1.8 yang sebagian besar terbuat dari plastik.

Sony juga menyatakan bahwa lensa tersebut, seperti berbagai lensa FE-mount sebelumnya, tahan terhadap debu dan kelembapan. Namun, tidak seperti lensa “tahan cuaca” yang lain, lensa 85mm /1.4 GM sebenarnya dilengkapi segel paking karet di sekitar dudukan lensa, yang memberi sedikit kepastian bahwa lensa ini lebih tahan terhadap cuaca buruk dan kondisi berdebu.

Selain cincin fokus lebar 1 inci dengan tekstur bergaris karet, lensa 85mm /1.4 GM juga menggunakan cincin apertur manual, yang biasanya tidak terlihat pada lensa modern (terlepas dari lensa Fuji, tentu saja). Cincin apertur menawarkan peningkatan perhentian ketiga sepenuhnya dari /1.4-16 serta pengaturan “Otomatis”, yang memungkinkan untuk menyesuaikan apertur melalui kamera itu sendiri. Untuk videografer, cincin apertur dapat “diklik” dengan membalik sakelar untuk memungkinkan penyesuaian apertur yang mulus dan tanpa langkah selama perekaman video.

Fitur fisik lain dari eksterior lensa agak minim, dengan hanya tombol stop AF dan sakelar sakelar AF/MF di sisi kiri laras. Lensa tidak menawarkan jendela jarak fokus atau skala kedalaman bidang.

Di bagian dalam, 85mm /1.4 GM menampilkan sejumlah fitur teknis untuk memberikan kualitas gambar terbaik. Terdiri dari total 11 elemen dalam 8 grup, lensa ini mencakup tiga elemen Dispersi Ekstra-rendah untuk memerangi CA, membatasi, dan meningkatkan kejernihan.

Lensa ini juga menggunakan elemen presisi “XA” (extreme aspherical) yang baru dikembangkan yang membantu mengontrol astigmatisme, distorsi, koma, dan aberasi lainnya.

Lensa juga dilengkapi Lapisan Nano AR Sony untuk membantu mengurangi pantulan permukaan, flare dan ghosting serta meningkatkan kontras dan rendering warna. Diafragma aperture juga cukup mengesankan dengan desain 11 bilah yang tidak biasa. Apertur yang sangat melingkar ini membantu memastikan bahwa area di luar fokus, alias bokeh, sangat halus dan menyenangkan.

 

Ketajaman

Secara keseluruhan, lensa 85mm /1.4 GM mampu menghasilkan gambar yang sangat tajam pada kamera full-frame dan APS-C Sony, terutama jika menghentikan lensa sedikit. Mengingat apertur ƒ/1.4 yang sangat lebar, tidak terlalu mengejutkan untuk melihat beberapa kelembutan dari bagian tengah bingkai, terutama pada kamera full-frame.

Kelembutan sudut pada /1.4, bagian tengah bingkai terlihat sangat tajam. Berhenti, bahkan hanya beberapa pemberhentian, mempertajam segalanya, terlihat jelas di tikungan. Sekitar /4-5.6 pada kamera full-frame atau sub-frame, lensa praktis terlihat tajam di seluruh frame. Lensa mempertahankan karakteristik ketajaman yang hampir datar di seluruh bingkai di sepanjang apertur yang tersisa. Kelembutan terkait difraksi kecil ketika berhenti pada /16, efeknya cukup kecil pada kamera full-frame dan sub-frame.

 

Kromatik Aberasi (CA), Vignet, Distorsi

Sony 85mm /1.4 GM sangat baik dalam mengontrol aberasi kromatik, bahkan pada /1.4 pada kamera full-frame. Secara keseluruhan, pada kamera full-frame dan APS-C, CA maksimum tidak pernah naik di atas tiga ratus persen dari tinggi bingkai. Rata-rata, CA pada kedua ukuran sensor sangat rendah, dengan hanya sedikit, magenta yang mudah dikoreksi dan pinggiran cyan yang terlihat pada tepi kontras tinggi di sudut pada lubang yang lebih lebar.

Mengingat bukaan lensa /1.4 yang cerah, beberapa vignetting akan terlihat, terutama pada kamera full-frame. Terbuka lebar pada full-frame, bayangan sudut tepat di sekitar tanda 1EV, terlihat penurunan yang stabil dalam masalah vinyet saat berhenti.  Saat mendekati /8, vignetting turun menjadi sekitar 0,25 EV, dan turun sedikit lebih jauh saat berhenti.

Pada kamera sub-bingkai, vignetting, seperti yang diharapkan, tidak terlalu menjadi masalah. Terjadi peningkatan vignetting pada aperture yang lebih lebar, sedikit di bawah 0.5EVs pada /1.4. Bayangan sudut berkurang secara signifikan saat berhenti. Dengan /2.8, vignetting sangat minim, hanya sekitar 0,09EV. Vignetting tetap pada level ini mulai sekarang melalui nilai aperture yang tersisa.

Sebagai lensa potret telefoto sedang, Sony 85mm /1.4 GM menampilkan distorsi yang sangat kecil, pada kedua ukuran sensor. Pada full-frame, rata-rata hanya ada sedikit distorsi barrel, sementara pada sub-frame, distorsi hanya berada di atas tanda nol.

Kamera Sony menyertakan berbagai koreksi dalam kamera, termasuk CA, vignetting, dan distorsi. Grafik di sini dalam ulasan ini, bagaimanapun, menampilkan hasil berdasarkan file RAW dengan koreksi dalam kamera dinonaktifkan.

Untuk harga lensa, silahkan cek disini.